KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
OpiniBeratnya Menghormati dan Bertoleransi oleh : Fida Abbott
16-Jul-2016, 11:45 WIB


 
 
Beratnya Menghormati dan Bertoleransi
KabarIndonesia - Idul Fitri sudah lewat. Saya yakin dari minggu lalu sudah banyak pemudik yang kembali ke rumah masing-masing. Lain halnya di Pennsylvania, USA. Tak ada perbedaan saat Idul Fitri tiba, hingga
selengkapnya....


 


 
BERITA INTERNASIONAL LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Lowongan Desain Grafis Freelance 11 Jul 2016 15:53 WIB

 

 
Aku 16 Jul 2016 10:25 WIB

Sahabat 16 Jul 2016 10:20 WIB

 
Desa Cimanggu Menuju Desa Wisata 18 Mei 2016 10:53 WIB


 
BERITA LAINNYA
 

 
Anakku Tertular Virus Menulis 23 Jun 2016 10:38 WIB

 
 
INTERNASIONAL

Vatikan: Populasi Ummat Islam Dunia 19,2%, Ummat Katolik 17,4%
Oleh : Masykur A. Baddal | 22-Jan-2012, 14:06:19 WIB

KabarIndonesia - Seorang staf Vatikan Monsignor Vittorio Formenti, yang bertugas menyusun laporan tahunan khusus Vatikan selama tahun 2008. Mengatakan, “Untuk pertama kalinya dalam sejarah, kita tidak lagi di bagian atas, umat Islam telah menyusul kita,”. Sebagaimana yang dilansir oleh Foxnews.com.

Pernyataan yang menghebohkan dunia itu, disampaikan oleh Monsignor Vittorio Formenti dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Vatikan L’Osservatore Romano. Dalam penjelasannya ia mengatakan, ” bahwa populasi umat Katolik saat ini menyumbang sebesar 17,4 persen dari populasi dunia, sementara umat Islam menyumbang sebesar 19,2 persen dari jumlah populasi dunia”. Data tersebut sudah dikumpulkan secara cermat sejak tahun 2006, ungkap Formenti.

Menurut Formenti, terjadinya pergeseran ini, akibat berubahnya gaya hidup pada sebagian besar penganut Katolik dunia, yang condong melakukan pembatasan jumlah keturunan. Sehingga secara otomatis memperlambat pertumbuhan populasi ummat Katolik dunia. Sementara keluarga muslim, terus konsisten menambah keturunannya, sehingga ikut menyumbang pertumbuhan populasi muslim dunia secara sangat signifikan.

Sebelumnya, pada tahun 2010 sebuah koran di Jerman menerbitkan laporan mengenai populasi warga Muslim di Eropa yang diklaimnya mencapai 15 juta jiwa atau 3,3 persen dari total 455 juta penduduk benua Eropa. Dari seluruh negara Eropa Barat, Jerman, Perancis, Austria dan Belanda adalah Negara dengan warga muslim terbanyak.

Sementara itu, Vatikan mencatat adanya permintaan yang luar biasa oleh warga Barat Kristen dan Yahudi, serta agama-agama dan kepercayaan lain, untuk masuk Islam dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun pada saat yang sama, banyak timbul gerakan-gerakan anti Islam di benua biru tersebut, akan tetapi tetap tidak mempengaruhi laju pertumbuhannya.

Selanjutnya Vatikan menambahkan, dominasi tersebut tidak perlu dikhawatirkan secara berlebihan. Justeru, hal tersebut akan membuka ruang kerjasama yang lebih luas antara kedua agama yang memiliki pemeluk terbesar dunia, dalam membangun ummat manusia di masa yang akan datang.

Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com//    

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Pemudik Sepeda Motoroleh : Zulkarnaen Syri Lokesywara
11-Jul-2016, 01:18 WIB


 
  Pemudik Sepeda Motor Para pemudik bersepeda motor melintas di Jalan Klaten Selatan pada ruas Jalan Jogja-Solo, untuk kembali ke Jakarta, Minggu, 10 Juli 2016. Sepeda motor menjadi pilihan ribuan pemudik karena fleksibilitas moda angkutan ini. Meskipun beberapa perusahaan menyediakan angkutan gratis untuk mudik,
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
TNI Tanggap Bencana 24 Jun 2016 12:59 WIB

 

 

 

 

 
Sayur untuk Hidup 13 Jun 2016 09:27 WIB


 

 

 

 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia