KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
OpiniSembilan Butir Testimoni Untuk Presiden Jokowi oleh : Berthy B Rahawarin
01-Okt-2014, 16:21 WIB


 
 
Sembilan Butir Testimoni Untuk Presiden Jokowi
KabarIndonesia - Jakarta, Inilah Sembilan Butir Testimoni untuk Presiden (terpilih) Joko "Jokowi" Widodo dari diskusi politik dengan tema "Etika Politik Impian Rakyat: Testimoni untuk Presiden Jokowi".

Narasumber dalam diskusi politik tersebut adalah guru besar dan pakar psikologi-politik Universitas
selengkapnya....


 


 
BERITA INTERNASIONAL LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 

 
Kebebasan Diri 29 Sep 2014 05:20 WIB

Kata-kata Nan Muncul Tiba-tiba 26 Sep 2014 05:49 WIB

 
Tigi Menuju Perubahan! 25 Sep 2014 13:11 WIB



 
BERITA LAINNYA
 
Gita Gutawa, Diva Muda Indonesia 06 Sep 2014 09:34 WIB

Raffi Achmad Tagih Janji Jokowi 31 Aug 2014 04:13 WIB

 
Hobi Fotografi Tak Harus Mahal 29 Sep 2014 02:39 WIB


 

Kisah Seorang Sersan dalam Pasukan AS

 
INTERNASIONAL

Kisah Seorang Sersan dalam Pasukan AS
Oleh : Redaksi-kabarindonesia | 21-Mar-2008, 04:16:09 WIB

Gambar adalah foto Sersan Selena Coppa

KabarIndonesia
- Sekarang ini mayoritas masyarakat AS mengatakan, dibanding dengan korban manusia dan harta, perang itu tidak ada gunanya. Dan suatu kesalahan mengirimkan pasukan ke Irak. Perlawanan juga muncul di kalangan tentara.

Lima tahun lalu perang Irak dimulai dengan dukungan warga Amerika Serikat. Salah satunya Selena Coppa. Pada usia 17 tahun Selena Coppa masuk dinas militer. Ia berjiwa patriotik, mencintai militer dan melihatnya sebagai organisasi yang sebetulnya membantu manusia. Tapi sekarang organisasi ini mendukung dan menolerir tindakan buruk. Perempuan berusia 25 tahun itu mengeluhkan kesenjangan antara tuntutan dan kenyataan

"eorang anggota satuan saya kembali dari Irak dan memiliki masalah psikis. Ia tidak dirawat dan tetap boleh memegang senjata. Ketika ia dalam suatu perkelahian ia disemprot dengan gas air mata oleh petugas keamanan, ia langsung meraih senjatanya. Karena itulah reaksi yang dilatih dalam militer. Petugas keamanan yang melihatnya meraih senjata, menembaknya. Tunangan tentara ini sedang menunggu kelahiran bayi kembar dan mengalami keguguran. Saya kemudian bertanya, bagaimana itu bisa terjadi. Saya dibilang agar dapat mengatasi kesedihan saya. Seorang prajurit tidak boleh meratapi kematian. Begitu katanya.“

Karena Selena Coppa sering melancarkan kritik, ia juga sering mendapat masalah.

"Ssaat sesudah saya berkomentar menyangkut serdadu yang tewas itu, saya dipanggil atasan. Dia bilang, saya sebaiknya berhenti mengajukan keberatan. Ia punya teman-teman di rumah sakit militer Walter Reed. Ia tahu saya tidak gila, tapi jika saya terus menanyakan perihal tentara yang tewas tertembak itu, ia akan mengupayakan agar saya dikurung di sana, untuk jangka waktu sesuai perintahnya.“

Kekuasaan yang dimiliki atasan terhadap anak buahnya sangat besar, demikian kata Selena Coppa. Tidak selalu diperlukan tuntutan dari pengadilan militer, tapi ada juga cara non formal untuk menghukum tentara yang membangkang. Apakah disiksa, lebih sering ditempatkan di luar negeri, mendapat tugas yang riskan atau mendapat jam tugas yang panjang.

Selena juga sudah pernah mendapat ancaman, anak perempuannya yang berusia 5 tahun akan disingkirkan. Atasan militer tidak ragu-ragu menggunakan anak sebagai alat melawan seseorang.

Sebagai ibu,situasi tersebut tentunya sangat sulit. Tapi Selena Coppa tidak akan meninggalkan militer. Ia berharap situasinya akan kembali berubah dan tetap berupaya untuk memberikan kontribusi dengan kritiknya dan memberi semangat tentara lain untuk membela diri. Karena jika bukan mereka yang mengubahnya, mungkin anak perempuannya suatu saat nanti harus menghadapi perang yang tidak ada gunanya. Demilikan Selena Coppa yang akan segera memasuki tugasnya di Jerman sebagai sersan bagian sandi. (dk)

Sumber berita Deutsche Welle

Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik):
redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera: http://www.kabarindonesia.com//





 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
International Press Card KabarIndonesiaoleh : Kabarindonesia
30-Sep-2014, 14:56 WIB


 
  International Press Card KabarIndonesia International Press Card HOKI ini merupakan Press Card yang bergengsi dan mempunyai nilai yang tinggi. Bagi mereka yang tertarik untuk bisa mendapatkan International Press Card HOKI sebagai reporter ataupun fotografer, silahkan menghubungi Redaksi KabarIndonesia melalui email ke info@kabarindonesia.com dengan subject/judul: “Saya
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
Literasi untuk Edukasi Bencana 25 Sep 2014 12:37 WIB

 

 

 

 
Indonesia Siap Hadapi Thailand 22 Sep 2014 13:06 WIB

Asian Games 2014 Resmi Dibuka 22 Sep 2014 11:59 WIB

 

 

 

 
Hati-Hati Lahir Premature 01 Okt 2014 16:27 WIB


 

 
"Remote Sensing" untuk Masyarakat 13 Sep 2014 08:36 WIB


 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia