KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
DaerahOperasional Pelabuhan Simanindo Kembali Dibuka dengan Pengoperasian Kapal Ferry dan Kapal Kayu oleh : Danny Melani Butarbutar
07-Jul-2018, 14:45 WIB


 
  KabarIndonesia - Samosir, Sejak peristiwa tenggelamnya kapal kayu KM. Sinar Bangun di perairan Tigaras pada Senin (18/6) Pemerintah telah menghentikan operasional transportasi kapal trayek Simanindo (Samosir) - Tigaras (Simalungun). Hal ini sangat berdampak luas kepada roda perekonomian masyarakat.

Namun,
selengkapnya....


 


 
BERITA IPTEK LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 

 

 
Ruang dan Cinta Penyatu Segalanya 27 Jun 2018 05:55 WIB

Surat Untuk Bapak Presiden 06 Jun 2018 09:09 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 

Energi Surya untuk Negara Berkembang

 
IPTEK

Energi Surya untuk Negara Berkembang
Oleh : Redaksi-kabarindonesia | 18-Des-2007, 03:00:29 WIB

KabarIndonesia - Listrik tenaga surya telah menjadi solusi untuk desa-desa terpencil di negara dunia ketiga. Bagi daerah yang belum terjangkau jaringan listrik darat, beberapa panel surya telah membawa perubahan. Layaknya siang dan malam.

Masalah kekurangan listrik di daerah terpencil sebenarnya bisa diatasi dengan menyediakan generator pembangkit listrik. Tapi, mesin itu mahal dan perawatannya tidaklah mudah. Masalah lain adalah bensin atau solar yang dibutuhkan untuk menjalankan generator. Bahan bakar, yang sangat berpolusi ini, tidaklah mudah didapat.

Dalam situasi seperti itu. Sebuah sistem sederhana yang terdiri dari beberapa panel surya dan aki bisa membuat perbedaan.

Beda Jauh
'Kami sudah bertahun-tahun melakukan uji coba di Indonesia. Tepatnya di Desa Sukatani. Waktu itu, kami berhasil menyediakan listrik untuk seluruh desa dari panel surya', kata Gosse Boxhoorn, direktur satu-satunya perusahaan pembangkit listrik tenaga surya Belanda, Solland Solar.

Sistem kerja panel itu pun sangatlah sederhana. Pada setiap atap rumah penduduk ditaruh panel surya berukuran kecil. 'Ini menghasilkan cukup listrik untuk bisa dipakai pada malam hari', kata Boxhoorn.

Sedikit listrik berhasil membuat perubahan besar. Radio dan televisi bisa masuk desa. Sekolah juga bisa buka malam hari. Desa-desa dengan panel surya mengalami perkembangan ekonomi. Demikian menurut Gosse Boxhoorn, berdasarkan pengamatannya.

Keajaiban yang Mahal?
Panel surya adalah keajaiban kecil. Hanya dibutuhkan lempengan-lempengan besi, atau bahan lain yang mengkilat, berukuran mini untuk mengubah tenaga surya menjadi listrik. 'Sinar matahari yang jatuh ke panel akan menimbulkan percikan listrik. Aliran listrik ini bisa ditampung', jelas Boxhoor.

Namun demikian, produksi panel surya sangat pelik. Proses pembuatan panel terdiri dari berpuluh-puluh tahap. Semuanya harus dilakukan dengan tingkat akurasi yang tinggi. Semua ini untuk menghasilkan satu panel surya yang mampu menyerap sebanyak mungkin sinar matahari.

Peliknya proses produksi mengakibatkan mahalnya panel surya. Ini menjadi masalah dalam upaya memperkenalkan teknologi pembangkit listrik ini dalam skala besar. Tapi, menurut Boxhoorn, meningkatnya permintaan pasar atas tenaga surya akan merubah keadaan ini.

Pasar panel surya tumbuh 40 persen tiap tahunnya. Diperkirakan dalam sepuluh tahun ke depan biaya produksi listrik tenaga surya di Belanda akan turun di bawah 20 sen Euro per kilo watt listrik. Di negara dunia ketiga, yang mendapatkan lebih banyak sinar matahari, penurunan harga akan terjadi lebih cepat lagi.

Alternatif Panel
Menurut Profesor Laurens Siebeles dari Technische Universiteit, TU, Delft, Belanda, kita tidak usah bergantung pada mekanisme pasar. Ada cara lain yang lebih murah untuk menghasilkan panel surya. Ia dan para peneliti lain tengah berupaya keras menciptakan panel surya yang lebih murah dan baik.

Cara yang pertama adalah dengan menggunakan bahan murah, misalnya plastik. Bahan ini mungkin akan menghasilkan lebih sedikit listrik. Tapi, karena bahannya murah bisa dibuat sebanyak mungkin panel surya. Jadi, akan dihasilkan banyak listrik juga.

Alternatif lain adalah dengan mengembangkan generasi panel surya berbahan dasar nano-kristal. Kristal-kristal kecil yang mengkilap ini bisa menangkap dan menahan sinar matahari. Sinar yang terperangkap di dalam kristal terus bergerak sehingga bisa menghasilkan energi listrik.

Mungkin masih lama sebelum panel surya dari kristal ini bisa menjadi kenyataan. Tapi, panel surya dari plastik bisa sangat membantu desa-desa di negara berkembang. 'Panel surya dari plastik lebih murah daripada panel yang sekarang dipakai. Selain itu listrik yang dihasilkan juga lebih bersih', kata Siebeles.

sumber berita dan foto Radio Netherland Worldwide
*Disadur ulang oleh Bram Hendrawan

Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
  FWD Life Gandeng Special Olympics Indonesia untuk Program Pemberdayaan Penyandang Disabilitas Intelektual di Semarang – PT FWD Life Indonesia (FWD Life), pelopor asuransi jiwa berbasis digital di Indonesia, telah meresmikan kerja sama dengan Special Olympics Indonesia (SOIna) pada 18 April 2018 lalu. Setelah peluncuran kerja sama, FWD Life kemudian menggelar roadshow perdana di Bandung pada
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 

 

 
Sang Perancang Mode Batik 14 Apr 2018 18:54 WIB


 

 

 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia