KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
OpiniBlunder (Sang Buruh) Menteri Tedjo oleh : Arief Rahmat Piliang
23-Feb-2015, 10:52 WIB


 
  KabarIndonesia - Pernyataan Menkopolhukam, Tedjo Edhi Purdijanto, kian hari kian blunder. Setelah sebelumnya menyebut KPK didukung rakyat tak jelas, kini Tedjo memasuki ranah buruh. Ancaman pegawai KPK untuk mogok jika seluruh pimpinannya ditetapkan tersangka oleh Bareskrim Polri, direspon Tedjo dengan jawaban
selengkapnya....


 


 
BERITA BUDAYA LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Pejuang Hidup 25 Feb 2015 20:38 WIB

Benarkah? 23 Feb 2015 10:55 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 
Banjir Bikin Stres Deera Idol! 18 Feb 2015 20:35 WIB


 
Kisah Memilukan Sang Penjual Tebu 17 Feb 2015 14:12 WIB

 
 
BUDAYA

Maccera Manurung, Pesta Adat yang Menjadi Pesan Leluhur
Oleh : Abdillah | 28-Jan-2008, 23:45:14 WIB

KabarIndonesia - Untuk mengungkapkan rasa syukur atas keberhasilan tanaman pertaniaan, masyarakat desa Taulan, kecamatan Cendana, kabupaten Enrekang, Sulawesi selatan, menggelar pesta adat maccera manurung. Pesta adat ini hanya dilakukan dalam delapan tahun sekali, tak heran, jika perhelatan ini digelar, banyak warga Enrekang yang berada di perantauaan menyempatkan diri pulang kampung sekedar untuk mengikuti prosesi adat tersebut.

Masyarakat di daerah yang berhawa sejuk ini mengenal upacara adat maccera manurung sejak ratusan tahun yang lalu, upacara adat tersebut dipimpin oleh tetua adat setempat dan berlangsung dalam beberapa tahapan, prosesi awal yakni menabuh gendang semalam suntuk yang bertujuan untuk membangkitkan tanah. Masyarakat setempat meyakini, tanah adalah inti dari seluruh jagat, sehingga warga setmpat meyakini, tanah inilah yang pertama kali harus dibangunkan. Sementara gendang yang ditabuh adalah sebuah gendang tradisioanal yang hanya dikeluarkan saat upacara adat ini dilangsungkan. Orang-orang yang hadir menyaksikan upacara adat tersebut biasanya berusaha merebut kayu-kayu penabuh yang berjatuhan di sekitar gendang, warga percaya kayu-kayu tersebut memiliki keampuhan mengobati berbagai macam penyakit. Ritual menabuh gendang tua yang dianggap keramat itu dilakukan pada hari jumat.

Keesokan harinya warga yang melagsungkan hajatan ini kemudian melakukan penyembelian hewan berupa kerbau, daging kerbau tersebut di masak secara bergotong royong oleh sejumlah kaum perempaun yang hadir dalam pelaksanaan ritual adat itu, daging kerbau ini nantinya akan di santap oleh para tamu undangan. Ritual berikutnya adalah Majjaga. Dalam acara ini di persembahkan tari-tarian yang di anggap sebagai simbol kesetiaan kepada sang raja dan kerajaan. Para penari yang di dominasi oleh kaum lelaki ini, menari dengan bertelanjang dada di tengah hawa yang sangat dingin.

Ritual selanjutnya adalah Liang wae, yakni mengeluarkan air dari pusat bumi. Mereka melakukan ritual ini di awali dengan berdoa di sebuah lubang sumber mata air yang terletak di tengah hutan yang ketinggiannya mencapai 1.000 Meter di atas permukaan laut. Saat mereka berdoa, air tersebut akan memancar keluar dari lubangnya. Jika mata air tidak memancar biasanya masyarakat yang berda di kabupaten Enrekang ini harus bersiaga dengan kemungkinan buruk seperti gagal panen, atau biasanya ada warga kampung yang menjadi gila.

Sebaliknya jika mata air tersebut memancar, air itu akan menjadi rebutan. Para perantau yang sudah lama meninggalakan Kabupaten Enrekang, biasanya paling bersemangat memperebutkan air yang keluar dari sumber mata air itu. Arifuddin salah seorang warga perantauaan asal Enrekang kepada Pijar mengatakan, setiap pelaksanaan ritual adat maccera manurung ini digelar, ia beserta anak dan istrinya selalu menyempatkan diri untuk hadir, biasanya bapak dua anak ini membawa pulang air yang bersal dari sumber mata air di desa Taulan tersebut. Sebab ia meyakini air itu dapat membawa berkah, "Air yang biasanya keluar dari sumber mata air yang memancar pada saat pelaksanaan pesta adat ini berlangsung saya yakini bisa membawa berkah atau membawa rezki bagi yang menyimpannya" ungkap Arif.

Prosesi akhir yang merupakan puncak dari rangkaian uapacara adat Maccera Manurung ini adalah Mappeong, warga setempat meyakini pemberian persembahan kepada leluhur ini, di berikan sebagai ungkapan rasa syukur atas rezki yang telah diperoleh masyarakat selama delapan tahun. Dalam prosesi Mappeong ini di siapkan beberapa macam makanan diantaranya pisang, ketupat, telor ayam, pinang, daun sirih, beras pulut yang di masak di dalam batang bambu atau warga setempat mengenalnya dengan nama Lemmang. sesajian ini digabung dalam satu wadah dengan dialasi daun waru, kemudian sesajian tersebut dibagikan kepada para tokoh adat yang merupakan keturunan dari puang Kamummu.

Puang Kamummu inilah yang merupakan leluhur yang kerap menyampaikan pesan pesan khusus kepada anak cucunya, sebelum penyampaian pesan dari leluhur mereka ini, sebuah parang yang merupakan pusaka peninggalan puang Kamummu ini, dicuci dengan air kelapa muda yang dilakukan oleh para tokoh adat setempat, konon parang tersebut gagannya terbuat dari tanduk kuda. dan parang pusaka inilah yang sekarang menjadi lambang daerah Kabupaten Enrekang, Sulawesi selatan.

Parang pusaka yang telah dicuci tersebut diarak keliling rumah sebanyak tiga kali dan di iringi dengan Adzan, ini dilambangkan sebagai simbol mengusir hal-hal buruk yang ingin masuk ke desa Taulan itu, warga berharap pelaksanaan pesta adat Maccera Manurung ini dapat mendatangkan hal-hal yang baik dan limpahan rezki yang berlipat ganda dari yang maha pencipta penguasa alam semesta.

Ikutilah Lomba Menulis Surat Cinta!!!
Blog:  http://www.lomba-suratcinta.blogspot.com/ 
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera: www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Sisi Lain Wilayah Perbatasanoleh : Ibnu Hafidz
21-Feb-2015, 05:52 WIB


 
  Sisi Lain Wilayah Perbatasan Dua orang pengunjung tengah asyik menikmati suasana waduk Cirata, Kamis, 19/2/2015. Waduk Cirata berada di tiga daerah: Purwakarta, Bandung, dan Cianjur. Tempat ini merupakan pembangkit listrik tenaga air (PLTA) terbesar di Asia Tenggara dengan luas wilayah 62 KM2. Biasanya para
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
Banjir Jakarta dan Harapan 19 Feb 2015 22:25 WIB

 

 
Belajar dari Kehidupan Lebah 18 Feb 2015 20:28 WIB


 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia