KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
KesehatanTak Perlu Galau Menyikapi Heboh Kasus Vaksin Palsu oleh : Wahyu Ari Wicaksono
28-Jun-2016, 15:14 WIB


 
 
Tak Perlu Galau Menyikapi Heboh Kasus Vaksin Palsu
KabarIndonesia - Terbongkarnya sindikat pemalsu vaksin untuk balita yang telah beraksi selama belasan tahun, sontak membuat banyak kalangan merasa was-was. Tak bisa dipungkiri bahwa mau tak mau kasus ini membuat hilang rasa keamanan dan kepercayaan masyarakat terhadap keaslian vaksin yang
selengkapnya....


 


 
BERITA BUDAYA LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Kala Senja di Tanah Gayo 24 Jun 2016 12:58 WIB

Ramdhan Kali Ini 24 Jun 2016 12:58 WIB

 
Desa Cimanggu Menuju Desa Wisata 18 Mei 2016 10:53 WIB


 
BERITA LAINNYA
 

 
Anakku Tertular Virus Menulis 23 Jun 2016 10:38 WIB


 
 
BUDAYA

Keanekaragaman Budaya di Indonesia, Mengapa Perlu Dipermasalahkan?
Oleh : Ika Devita Susanti | 19-Mei-2008, 21:22:29 WIB

KabarIndonesia - Setiap manusia pasti pernah berkomunikasi. Komunikasi ini dilakukan sejak manusia lahir, yaitu sejak mereka bayi. Komunikasi tidak harus dalam bentuk kata-kata tetapi juga dapat melalui tindakan. Pada bayi misalnya, tindakan mereka seperti menangis, dapat menggambarkan bahwa mereka merasa tidak nyaman. Tindakan tertawa menggambarkan kegembiraan atau mereka menyukai sesuatu. Komunikasi dapat terjadi di mana pun, kapan pun dan dapat dilakukan oleh siapa pun.

Indonesia merupakan negara yang memiliki berbagai macam suku. Masing–masing suku memiliki budaya yang berbeda-beda pula. Orang Batak, misalnya, memiliki perangai yang tegas dan memiliki stereotype yang cenderung keras. Lain halnya dengan orang Jawa Tengah yang lebih terasa halus pembawaannya. Jika kita melihat realita seperti ini, lalu bagaimana budaya yang berbeda dapat menyatukan persepsi dan ide terhadap suatu tindakan?

Menurut Richard E. Porter dan Larry A. Samovar, dalam komunikasi antar budaya terjadi pertukaran pesan verbal (kata-kata) dan pesan non verbal (ekspresi wajah, isyarat tangan, pakaian , jarak fisik, nada suara dan perilaku–perilaku lain yang sering tidak disadari).

Jika seorang Batak memukul partnernya dengan sapaan yang keras, bagi mereka itu biasa saja dan mungkin merupakan sopan santun, namun belum tentu demikian bagi orang Solo. Orang Solo dapat memiliki persepsi yang salah terhadap mereka dan menganggap bahwa orang Batak itu memiliki perangai yang kasar, padahal sebenarnya tidak demikian.

Suku bangsa lain mungkin menganggap bahwa memandang mata lawan bicaranya saat berkomunikasi merupakan kesopanan, namun tidak demikian bagi suku lainnya. Setiap suku bangsa memiliki kebudayaan yang berbeda-beda serta cara bertingkah laku yang berbeda-beda dalam mengkomunikasikan keinginan mereka.

Banyaknya budaya di Indonesia tidak dapat disatukan menjadi satu budaya yang bersifat general. Karena jika itu dilakukan, maka akan terjadi kekacauan dan peperangan. Lalu bagaimana kita harus menyingkapi hal ini?

Jika kita memilih salah satu budaya untuk menjadi dasar atau patokan bagi identitas budaya di Indonesia, maka kita telah melakukan diskriminasi terhadap budaya lain dan meninggikan salah satu budaya. Hal ini tentu saja sangat tidak baik, mengingat banyaknya budaya yang ada di Indonesia.

Mengapa kita tidak membalikkan saja cara berpikir kita serta mengubahnya menjadi satu pandangan yang baru. Pandangan di mana kita tidak perlu terlalu mempermasalahkan kebudayaan yang ada, tetapi justru menjaga dan melestarikannya sebagai khasanah budaya Indonesia yang mencerminkan Bhinneka tunggal Ika. Berbeda-beda tetapi tetap satu.

Budaya boleh banyak tetapi kita tetap satu bangsa yaitu bangsa Indonesia. Biarkanlah perbedaan itu tetap ada dan jangan dipertentangkan, agar sebagai bangsa Indonesia, kita boleh berbangga hati dengan kerukunan dan keakraban bangsa kita yang multicultural.




Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik):
redaksi@kabarindonesia.com Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera: www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Ragam UKM di Masyarakatoleh : Zulkarnaen Syri Lokesywara
13-Jun-2016, 12:58 WIB


 
  Ragam UKM di Masyarakat Harjono, 64 tahun, adalah salah satu pengrajin payung kertas yang masih bertahan di Desa Kwarasan, Juwiring-Klaten. Menurut Pak Harjono di rumahnya, 22/5, serbuan payung lawa/kelelawar -sebutan payung kain berwarna hitam produk China- menyurutkan kejayaan payung kertas Juwiring. Kini para pengrajin
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
TNI Tanggap Bencana 24 Jun 2016 12:59 WIB


 

 
 

 

 

 
Sayur untuk Hidup 13 Jun 2016 09:27 WIB


 

 

 

 

 

 
  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia