KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
PolitikRENUNGAN: Krisis Moneter Indonesia 1998 oleh : Wahyu Barata
30-Jul-2014, 02:41 WIB


 
  KabarIndonesia - Setelah beberapa dekade terbuai oleh pertumbuhan yang sangat mengagumkan, di tahun 1998 ekonomi Indonesia mengalami kontraksi sangat hebat hingga menjadi tragedi. Keadaannya berlangsung sangat tragis dan tercatat sebagai periode paling suram dalam sejarah perekonomian Indonesia. Mungkin kita akan
selengkapnya....


 


 
BERITA PENDIDIKAN LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 

 
Terima Kasih dari Pengguna Jasa 28 Jul 2014 11:56 WIB

Keniscayaan 23 Jul 2014 05:12 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 
Ditha dan Dina Dukung Argentina! 13 Jul 2014 05:44 WIB


 
Mudik Gratis Bersama Jasa Raharja 26 Jul 2014 23:41 WIB

Resep Pribadi Plecing Kangkung 15 Mei 2014 00:19 WIB

 

Menulis itu Menyembuhkan Galau

 
PENDIDIKAN

Menulis itu Menyembuhkan Galau
Oleh : Muhammad Ali Murtadlo | 10-Mei-2013, 20:31:06 WIB

KabarIndonesia - Rabu (8/5) kemarin, kami komunitas Laskar Ambisius (LA) dan Gerakan IAIN Sunan Ampel Menulis (GISAM) kedatangan tamu istimewa, Ahmad Sahidah, Ph.D. Beliau adalah penulis internasional yang produktif menulis di media massa sekaligus dosen di Universitas Utara Malaysia. Bertempat di Ruang Sidang Kopertais IAIN Sunan Ampel Surabaya acara pertemuan sekaligus stadium general dengan tajuk “Menulis itu Menyembuhkan” digelar. Dengan penuh semangat Ahmad Sahidah menceritakan pengalamannya terkait dengan dunia kepenulisan. Kami juga diberikan trik jitu untuk tembus media, baik lokal maupun nasional. Trik yang sangat mahal jika harus membeli lewat seminar-seminar atau pelatihan-pelatihan besar. Tapi di sini kami diberikan secara cuma-cuma.

Ada tiga hal yang perlu diperhatikan oleh penulis agar tulisannya dapat dimuat oleh redaktur. Pertama dari segi tehnik, seorang penulis harus cermat dan teliti dalam memilah dan memilih kata, baik dari segi penggunaan maupun pengetikan. Karena redaktur tidak akan menerima tulisan yang ketika dibaca sudah acak-acakan.

Yang kedua dari segi analitik. Penulis juga harus mampu menganalisa dengan baik. Dalam arti bisa memberikan pisau analisa yang tajam agar tulisan mempunyai ruh. Ruh dalam tulisan sangat penting karena sangat mempengaruhi isi dan pesan yang akan disampaikan oleh penulis.

Ketiga yang tak kalah pentingnya adalah komunikasi. Yakni komunikasi dengan penulis-penulis hebat, maupun dengan redaktur media massa. Ketiga trik itu yang menurut Ahmad Sahidah penting untuk dilakukan oleh seorang penulis media massa.

Selain itu, kata Pak Ahmad, panggilan akrabnya, menulis itu dapat menyembuhkan. Menyembuhkan dalam arti dapat menghilangkan resah akibat fikiran tak sesuai dengan perasaaan, atau fikiran dan perasaan tak sesuai dengan tindakan. Beliau menjelaskan bahwa ketiga hal, fikiran, perasaan dan tindakan harus nyambung dan berjalan dengan seimbang. Jika ketiga hal tersebut mengalami masalah maka yang tercipta adalah kegelisahan dan menimbulkan penyakit galau. Dan obat yang mujarab adalah menulis. Dengan menulis dan menumpahkan segala keresahan, penyakit galau itu sirna. Seperti mantan Presiden B.J Habibie, lewat buku yang difilmkan “Habibie dan Ainun” dia berhasil menghilangkan rasa galaunya lantaran ditinggal wafat sang istri tercinta, Ainun.

Maka tunggu apa lagi? yang lagi galau silahkan menulis! (*)


*) Aktivis Laskar Ambisius (LA), Aliansi Mahasiswa Bidik Misi (AMBISI) IAIN Sunan Ampel Surabaya



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/ 
Alamat ratron (surat elektronik): 
redaksi@kabarindonesia.com 
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Miniatur Masjid Bahan Bekasoleh : Johanes Krisnomo
25-Jul-2014, 00:40 WIB


 
  Miniatur Masjid Bahan Bekas Jelang Hari Raya Idul Fitri 1435 H, mengundang kreatifitas untuk membuat karya unik berupa minatur sebuah masjid dari barang-barang bekas seperti kardus, kaleng dan bola plastik. Contohnya, Rudi Iskandar (38 thn), karyawan PT. Ultrajaya di Padalarang, Bandung, menyumbangkan hasil karyanya
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
PILPRES 2014: Tidak Perlu Fanatik 07 Jul 2014 19:08 WIB


 

 

 

 

 

 

 

 
Mantan Pengguna Perlu Pertolongan 15 Jul 2014 23:00 WIB


 
Kampanye LEBE 28 Apr 2014 07:21 WIB

 
Tak Selamanya Teknologi Mahal 03 Jun 2014 09:05 WIB

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia