KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
PolitikSurvei SMRC: Mayorias Warga Tidak Suka Rizieq Shihab oleh : Wahyu Ari Wicaksono
26-Nov-2020, 10:52 WIB


 
 
KabarIndonesia - Jakarta, Survei nasional Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menemukan bahwa 73% warga Indonesia tahu atau pernah dengar nama Muhammad Rizieq Shihab (MRS). Dari yang tahu, yang suka kepada MRS 43%, yang berarti jauh di bawah kesukaan terhadap
selengkapnya....


 


 
BERITA PENDIDIKAN LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 

 

 
M E R D E K A !!! 17 Aug 2020 06:01 WIB

Terbunuh Cinta Sendiri 05 Jul 2020 14:46 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 

Cara Menciptakan Komunikasi Terbuka Antara Orang Tua dan Anak

 
PENDIDIKAN

Cara Menciptakan Komunikasi Terbuka Antara Orang Tua dan Anak
Oleh : Lusia Gayatri Yosef | 01-Des-2010, 01:16:23 WIB

KabarIndonesia - Suatu hari saya pernah bertanya kepada murid saya mengenai makanan kesukaan orang tuanya. Murid saya, sebut X, tidak mengetahui makanan kesukaan orang tuanya. Kemudian di lain waktu, saat saya berbincang dengan kedua orang tuanya, saya bertanya mengenai makanan kesukaan X.  Mereka dapat memberikan jawaban dengan tepat dan benar.

Kejadian di atas tampaknya sangat sederhana. Namun, hal yang menjadi pertanyaan adalah seberapa jauhkah kita sebagai orang tua dan anak mau menyediakan diri untuk berpartisipasi dalam komunikasi terbuka? Apakah sebagian dari kita lebih sering memilih untuk "tidak perlu" memberi informasi kepada anak?  Namun menuntut anak untuk memberi informasi mengenai banyak hal. Begitu juga dengan pihak anak kepada orang tua. Apakah anak merasa tidak perlu memberi informasi atau kabar kepada orang tua mengenai kejadian sehari-hari atau justru sebaliknya, pihak orang tua dan anak bersedia untuk merasa perlu memberi dan menerima informasi sehingga tercipta komunikasi dua arah antara orang tua dengan anak. Kemudian, komunikasi terbuka menjadi suatu kebutuhan bagi kedua belah pihak.

Joe Luft dan Harry Ingham melukiskan diri kita ibarat sebuah ruangan yang memiliki empat daerah. Daerah pertama, daerah terbuka, daerah ini berisi hal-hal yang kita ketahui dan diketahui oleh orang lain. Daerah buta adalah hal-hal yang kita tidak tahu tetapi diketahui juga oleh orang lain. Daerah tersembunyi adalah kita dan orang lain tidak tahu (Jhonson, 1981 dalam Supratiknya, 1995). Berdasarkan hal tersebut, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam interaksi antara anak dengan orang tua. Orang tua perlu memperluas daerah terbuka serta mengurangi daerah tersembunyi. Semakin orang tua membuka diri kepada anak, orang tua mengurangi daerah buta dan daerah tersembunyi. Artinya, anak menjadi tahu apa yang ada di benak pikiran dan perasaan orang tua.            

Daerah buta antara orang tua terhadap anak dapat diminimalkan dengan cara orang tua dapat meminta pendapat anak mengenai pandangan anak terhadap diri orang tua. Misalnya orang tua merasa dirinya tidak otoriter, namun pada pelaksanaan sehari-hari, orang tua jarang memberikan pilihan kepada anak. Saat anak tumbuh dewasa, ia protes kepada orang tua bahwa mereka otoriter. Dari kisah situasi tersebut, kita mendapat gambaran bahwa orang tua tidak tahu mengenai dirinya, namun anak mengetahui tentang beberapa hal pada diri orang tua.            

Begitu juga sebaliknya, pada daerah buta antara anak terhadap orang tua. Mungkin anak tidak mengetahui beberapa hal mengenai dirinya, namun orang tua mengetahui. Misalnya anak tidak menyadari bahwa dirinya mudah marah saat keadaan lelah. Orang tua dapat memberi informasi kepada anak bahwa dalam keadaan lelah, anak mudah marah sehingga perlu ditemukan sebuah cara bagaimana agar anak tidak mudah marah saat keadaan lelah. Apakah dengan mengurangi jadwal kegiatan sehari-hari atau dengan mengambil waktu sejenak untuk beristirahat atau cara yang lain.

Daerah tersembunyi antara orang tua dengan anak dapat diminimalkan dengan cara berdiskusi dengan pihak ketiga. Misalnya orang tua dengan anak tidak menyadari mengapa selama ini, masing-masing pihak berlomba membangun "benteng" menutup diri. Apakah karena orang tua belum tepat dalam memulai tema pembicaraan? Atau Apakah anak tidak menyukai gaya bertanya orang tua yang seolah mengintimidasi? Atau alasan lainnya?

Pihak ketiga ini adalah anggota keluarga yang cukup mengenal karakteristik orang tua dengan anak, profesional seperti konselor atau psikolog atau guru, orang yang dapat dipercaya atau orang tua yang berpengalaman dalam berkeluarga, guru spiritual kita. Orang tua dan anak dapat belajar untuk mulai memperluas daerah terbuka dengan mengangkat tema dialog sehari-hari. Seperti makanan yang disukai dan tidak, minuman yang disukai dan tidak, suasana liburan yang disukai dan tidak, serta tema pembicaraan yang sederhana lainnya. Pada akhirnya, menciptakan komunikasi terbuka antara anak dengan orang tua adalah keputusan yang sifatnya sangat pribadi dari kedua belah pihak. (*)



Referensi:
Supratiknya, A. (1995). Tinjauan psikologis komunikasi antar pribadi. Yogyakarta: Penerbit Kanisius.

Foto Ilustrasi:  Fotosearch



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com//




 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
  Solidaritas Mahasiswa dan Pemuda Papua Nyatakan Dukungan Agar Otsus Jilid II Dilanjutkan pada Peringatan Hari Pahlawan Menyadari bahwa sejarah perjuangan pahlawan nasional Republik Indonesia khususnya yang tercermin pada peristiwa 10 November 2020 patut dikenang dan diteladani sebagai upaya generasi muda Indonesia dalam menghormati para pejuang yang telah merebut bangsa ini dari zaman penjajah hingga nyawa mereka
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
MENJAGA INTEGRITAS INTELEKTUAL. 19 Okt 2020 01:59 WIB

 

 

 

 
Kenaikan Cukai Rokok Ditunda 04 Nov 2020 00:50 WIB


 

 

 

 

 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia