KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
NasionalPolri dan Bawaslu Siap Optimalkan Kelancaran Pelaksanaan Pemilu 2019 oleh : Rohmah S
13-Sep-2018, 16:59 WIB


 
 
KabarIndonesia - Jakarta, Terkait dengan pelaksanaan pemilu tahun 2019 mendatang, Kepolisian Republik Indonesia (Polri) menjamin  semua akan berjalan aman dan lancar.  Guna memaksimalkan melaksanakaan pengamanan pemilu, Polri sudah bersiap diri lebih dini dengan mematangkan strategi pengamanan. Adapun dalam pelaksanaan pengamanan
selengkapnya....


 


 
BERITA PENDIDIKAN LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 

 

 
Penyair Sang Waktu 31 Aug 2018 11:12 WIB

Hidup adalah Belajar 29 Aug 2018 06:45 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 
Deklarasi Garda Relawan Jokowi 13 Sep 2018 12:43 WIB


 

Prospek SMK Pertanian untuk Masa Depan Bangsa

 
PENDIDIKAN

Prospek SMK Pertanian untuk Masa Depan Bangsa
Oleh : Finayatul Maula | 10-Nov-2011, 22:23:27 WIB

KabarIndonesia - Pendidikan dipandang sebagai hal yang paling pokok dalam hidup ini yang sekaligus keberhasilannya menjadi kunci dasar dalam membuka pintu kebijakan manusia. Karena pendidikan merupakan proses menggali dan mengasah potensi diri yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan hidup. Ketika seseorang sudah berkecimpung di dunia pendidikan, maka outputnya di dunia kerja nantinya akan maksimal dan kualitas sumber daya manusia di Indonesia akan terjamin. Keberhasilan di dunia pendidikan juga tak lepas dengan kualitas guru yang menguasai berbagai kompetensi seperti pedagogik, kepribadian, sosial dan profesional.

Fenomena pendidikan ditengah-tengah realitas bangsa Indonesia saat ini cukup menjadi perhatian. Dimana terjadi perbandingan antara SMA dan SMK. Prospek pada pendidikan SMA di orientasikan pada jenjang pendidikan tinggi sedangkan prospek pada pendidikan SMK adalah di orientasikan pada dunia kerja. Sehingga antara keduanya mampu untuk memberikan stigma yang berbeda antara SMA yang output-nya untuk lebih daripada kedalam teori dan bersifat akademisi dan di SMK pada tataran aplikasi dan menuju output kerja untuk aplikasi pendidikan teorinya.

Fakta yang ada akhir-akhir ini, menunjukkan bahwa pendidikan SMK dipandang sebagai anak emas yang mampu menyelesaikan problematika masyarakat. Tamatan SMK dituntut untuk bisa mandiri dan siap kerja tanpa harus melanjutkan sekolah kejenjang yang lebih tinggi seperti halnya SMA. Hal itu membuat pemerintah tak segan-segan untuk memberikan bantuan dana. Selain itu, SMK juga lebih memberikan input yang bagus untuk kemajuan Indonesia. Seperti dibentuknya jurusan Pertanian di SMK yang bisa menjadi kunci utama keberhasilan Indonesia. Bagaimana tidak, meskipun Indonesia adalah negara agraris dengan kekayaan yang melimpah ruah, tapi kenyataan yang ada menunjukkan bahwa bidang pertanian Indonesia semakin melemah, terbukti semakin banyaknya ketergantungan masyarakat Indonesia dengan bahan pangan yang diperoleh impor dari luar negeri. Ditambah lagi peminat SMK pertanian di Indonesiaterlihatmenurun akibat adanya stigma bahwa pertanian adalah pekerjaan kasar, masyarakat bawah dan secara finansial tidak menjanjikan. Kondisi ini tentu saja memprihatinkan karena ekonomi Negara tetap membutuhkan kemajuan pertanian, terutama untuk menopang ketahanan pangan.

Kebijakan pemerintah dalam membentuk dan mengembangkan SMK pertanian ini merupakan langkah awal yang paling efektif dalam menghasilkan sumber daya manusia yang ahli dibidangnya sejak dini. SMK Pertanian ini tetap berkomitmen ke depan agar setiap pelaku bisnis di bidang pertanian akan lebih meningkat, dan tetap berupaya akan menciptakan jumlah yang lebih banyak tentang kader agrobisnis yang tidak meninggalkan pertanian. Oleh karena itu, semua pihak yang terkait harusnya bisa meluruskan dan memperbaiki berbagai persepsi masyarakat yang menganggap bahwa pertanian di mata anak-anak muda kelihatannya tidak modern dan identik dengan orang miskin. Salah satu caranya yaitu pemerintah bisa menjanjikan lulusan yang ada tersalurkan ke perusahaan-perusahaan. Semakin banyak lulusan SMK yang mudah terserap di dunia kerja maupun mandiri, dengan sendirinya masyarakat bisa yakin soal keberadaan SMK pertanian. Bagi yang kurang mampu secara finansial, pemerintah bisa mengalokasikan beasiswa yang mengambil SMK jurusan pertanian. Selain itu, program kewirausahaan juga harus mulai diperkenalkan.

Sisi lain dari itu semua, tidak terlepas dengan adanya kontra dari berbagai sudut pandang. Misalnya jika dilihat dari segi psikologi anak SMK pertanian. Perkembangan pendidikan mereka dimulai saat masa remaja, yaitu usia 15-18 tahun, dimana sedang terjadi proses pencarian identitas dan jati diri. Mereka tertarik untuk mengetahui siapa dirinya, bagaimana dirinya, dan kemana ia menuju dalam kehidupannya.

Dalam hal perkembangan karir, menurut teori perkembangan Ginzberg, umur 15-18 tahun berada diantara 2 fase perkembangan, yaitu fasetentatif dan realistik. Terjadi perubahan cara berpikir dari yang subjektif menuju pengambilan keputusan yang realistik dan mengeksplorasi lebih luas karir yang ada. Tahap ini ditandai oleh integritas diri dan kebingungan. Kondisi mereka tentunya masih labil dalam mengambil keputusan-keputusan yang tepat dan dewasa dalam bidang kehidupan. Apabila remaja harus memasuki dunia kerja pada usia 16-18 tahun, memaksa remaja untuk belajar menjadi dewasa dalam waktu yang singkat, maka tidak jarang mereka mengalami trauma karena tidak mampu mengikuti iraama kerja yang sangat cepat. Mereka baru bisa dikatakan fokus hanya pada karir tertentu dan akhirnya memilih pekerjaan tertentu saat menginjak umur 20 tahun keatas. Jadi dikhawatirkan saat menjalani pertengahan proses pendidikan di SMK, peserta didik belum mampu mengambil keputusan yang matang dan tidak maksimal untuk memfokuskan diri pada pelajaran yang hanya menjurus disatu bidang pilihannya.

Selain itu, masa remaja dianggap terlalu dini untuk melangkah pada dunia kerja. Mereka hanya diajari lebih ke teknologi dari pada sosial. Apabila terus berlanjut, akan terjadi keterpaksaan dalam jiwa remaja. Mereka dihadapkan pada prospek kerja yang kurang jelas. Semua yang masuk SMK hanya bertujuan untuk mencari kerja belaka. Secara tak langsung membuat peserta didik seperti autis, karena hanya beranggapan inilah satu-satunya skill saya. Banyak terjadi ketidaksiapan alumni SMK dalam mengaktualisasikan ilmu yang telah diperoleh.

Selanjutnya, bukankah Indonesia dari dulu sudah dikenal luas sebagai negara maritim yang agraris? Budaya bercocok tanam pun sudah ada sejak zaman dahulu sebelum adanya sekolah formal yang mengajarkan bidang pertanian. Para petani secara otomatis bisa belajar dari alam tanpa harus mengenyam pendidikan pertanian yang membutuhkan waktu lama dan biaya yang tidak sedikit.

Untuk mengatasi berbagai kontra yang ada, diperlukan pemahaman yang lebih mendalam. Bahwa pemerintah membuat kebijakan diadakannya program pengembangan SMK pertanian bukanlah tanpa sebab. Mewujudkan generasi yang benar-benar matang dibidangnya dan mengembangkan skill yang dimiliki peserta didik adalah tujuan utama. Terselenggarakannya SMK pertanian juga merupakan respon pemerintah dalam menanggapi aspiras masyarakat dan lingkungan yang cenderung berubah dengan cepat. Apalagi Indonesia merupakan negara agraris, inilah yang justru menjadi sebab kenapa SMK pertanian begitu dibutuhkan untuk kemajuan Indonesia. Antara pertanian yang dulu dan sekarang pun berbeda. Jadi kemajuan pertanian juga bergantung pada didirikan dan dikembangkannya SMK pertanian. Peserta didik dilatih untuk menghasilkan produk pertanian berkualitas tinggi yang diminati pasar dan bisa diterima di supermarket. Untuk itu, mereka dibekali berbagai inovas terbaru dan ilmu pertanian modern yang sesuai dengan kondisi alam, iklim dan perkembangan zaman yang nantinya bisa langsung diterapkan hingga mendapatkan hasil yang baik untuk kehidupan. Hasil pertanian yang melimpah, bermanfaat dan digemari masyarakat pun bisa tercapai.

Petani Indonesia dituntut harus bisa mandiri dalam hal mengolah sumber daya alam sehingga dapat menghasilkan produk-produk alam asli Indonesia yang juga bisa dikonsumsi masyarakat Indonesia sendiri. Dengan target memanfaatkan sumber daya alam yang maksimal diharapkan dapat mengatasi kekurangan bahan pangan masyarakat Indonesia dan mengajak masyarakat mencintai produk pangan dalam negeri serta mengurangi ketergantungan masyarakat Indonesia terhadap bahan pangan yang didapat impor dari luar negeri.


Finayatul Maula (Aktif di Lembaga Kajian Penelitian dan Pengembanga Mahasiswa UIN Maliki Malang)



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://kabarindonesia.com/



 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
BPBD Papua Belajar Analisis dan Pengembangan Organisasioleh : Djuneidi Saripurnawan
28-Aug-2018, 06:07 WIB


 
  BPBD Papua Belajar Analisis dan Pengembangan Organisasi TATTs Program: Analisis dan Pengembangan Organisasi Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Papua
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 

 

 
Sang Perancang Mode Batik 14 Apr 2018 18:54 WIB


 

 
Khasiat Buah Bit untuk Kecantikan 16 Sep 2018 16:05 WIB


 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia