KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
NasionalDankormar Paparkan Program Soll ke Menko Maritim oleh : Dispen Kormar
28-Jul-2015, 09:19 WIB


 
 
Dankormar Paparkan Program Soll ke Menko Maritim
KabarIndonesia - Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayjen TNI (Mar) Buyung Lalana, S.E., memaparkan kegiatan program SOLL (Save Our Litoral Life) yang saat ini sedang gencar-gencarnya digalakkan Korps Marinir ke Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Dr. Ir. Dwisuryo Indroyono Soesilo, M.Sc, di
selengkapnya....


 


 
BERITA HUKUM LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 
Pikiranku 19 Jul 2015 06:37 WIB

Hilang Arah 19 Jul 2015 06:35 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 
 
HUKUM

Pemanfaatan Hutan Kalteng oleh Bupati Seruyan
Oleh : Fernando Rg | 20-Des-2008, 12:13:30 WIB

KabarIndonesia - Palangka Raya, Lumbung Informasi Rakyat (LIRA) melaporkan ke Komisi Pemberantas Korupsi dugaan korupsi yang dilakukan H. Darwan Ali ; Bupati Kabupaten Seruyan Provinsi Kalimantan Tengah. Dugaan korupsi yang dilaporkan adalah menyangkut kasus konversi Lahan Terlarang. Kawasan Hutan Produksi Kabupaten Seruyan seluas 274.188 ha menjadi Perkebunan Kelapa Sawit.

          Disebutkan dalam laporan itu, selama kurun waktu bulan Pebruari 2004 sampai  akhir tahun 2005, H. Darwan Ali dalam kewenangannya selaku Bupati Seruyan telah mengeluarkan 43 Surat Keputusan untuk kegiatan operasional usaha perkebunan kepada 23 Perusahaan perkebunan di Kabupaten Seruyan.
Dalam usahanya menerbitkan ke 43 Surat Keputusan tersebut, H. Darwan Ali diduga telah melanggar Peraturan Pemerintah No. 44 Tahun 2004 tentang perencanaan kehutanan,  Surat Menteri Kehutanan   No. S.590/Menhut-VII/2005 tanggal 10 Oktober 2005 tentang kegiatan usaha perkebunan dan Surat Menteri Kehutanan No. S.255/Menhut-II/07 tanggal 13 April 2007 tentang pemanfaatan Areal Kawasan Hutan. 

      Karena dengan sengaja memberikan persetujuan prinsip usaha kegiatan operasional di lapangan dan menyelesaikan proses HGU pada BPN tanpa adanya ijin/ keputusan Menteri Kehutanan.

        Dijelaskan juga ke 23 Perusahaan perkebunan kelapa sawit tersebut telah menggunakan kawasan hutan produksi seluas 274.188 hektar dan diduga 16 perusahaan diantaranya adalah milik keluarga H. Darwan Ali Bupati Seruyan.

        Menurut Marianto, HS, LIRA Seruyan juga menyertakan alat bukti antara lain daftar Rekapitulasi Kepala Perwakilan Kantor Pertanahan Kabupaten Seruyan tanggal 18 September 2005 mengenai izin lokasi sebanyak 23 buah yang masuk kawasan hutan produksi (HP), Hutan Produksi Terbatas (HPT), Kawasan Pengembangan Produksi (KPP), Kawasan Pemukiman dan Penggunaan Lain (KPPL) Kabupaten Seruyan. “salah satu bukti yang kami sampaikan adalah Surat Keputusan Bupati Seruyan   No. 147 Tahun 2004 tanggal 23 Desember 2004 tentang pemberian ijin lokasi untuk keperluan pembangunan perkebunan kelapa sawit atas nama PT. Gawi Bahandep Sawit Mekar di Desa Empa, Tanjung Baru, Jahitan dan Muara Dua Kecamatan seruyan Hilir – Kabupaten Seruyan."
 
         Dalam Keputusan Bupati Seruyan No. 147 Tahun 2004 tersebut secara jelas dan tegas menyebutkan alamat PT. Gawi Bahandep Sawit Mekar beralamat di Jalan Tidar 1 No. 1 Sampit telp : 0531 – 32262. Alamat tersebut adalah alamat tempat tinggal anak dari H. Darwan Ali.

      LIRA Seruyan menemukan setidak-tidaknya untuk mendapatkan 1 (satu) ijin lokasi, Pengusaha perkebunan dipungut biaya ± Rp 4.000.000.000,- (empat milyar rupiah). Dengan asumsi nilai pungutan biaya di atas maka setidak-tidaknya didapat hitungan nilai Rp 4.000.000.000 X 23 = Rp 92.000.000.000.


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
www.kabarindonesia.com


 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Mengelola Bisnis Menggiurkan di Tapanulioleh : Leonardo Tolstoy Simanjuntak
24-Jul-2015, 20:08 WIB


 
  Mengelola Bisnis Menggiurkan di Tapanuli Demam batu akik sudah berlangsung hampir setengah tahun sejak Februari 2015. Demam akik juga melanda kawasan Tapanuli di Sumatera Utara. Tapanuli Tengah misalnya sudah melakukan pameran akik. Fenomena akik juga mewarnai kawasan Tapanuli Utara. Awalnya hanya dua orang pengelola, belakangan
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
TNI Polri Jangan Mau Diadu Domba 28 Jul 2015 09:27 WIB

Mewujudkan Damai Itu Indah 27 Jul 2015 23:03 WIB

 

 

 

 
Kemandag Mengadakan Pasar Murah 06 Jul 2015 22:58 WIB

 
Jadwal Copa America 2015 11 Jun 2015 13:43 WIB

 
Mengenang Chris Siner Key Timu 13 Mei 2015 18:00 WIB

Badan Kecil, Semangat Tinggi 30 Apr 2015 07:41 WIB

 
Strategi Pilkada Ala Roro Fitria 14 Jul 2015 09:46 WIB

 

 
Deteksi Kanker Sejak Dini 06 Jul 2015 22:55 WIB


 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia