KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
ProfilDian Ediono, GM Garuda Indonesia dan Gaya Kepemimpinan Indonesia oleh : Robert - Hoki
15-Sep-2014, 11:02 WIB


 
 
Dian Ediono, GM Garuda Indonesia dan Gaya Kepemimpinan Indonesia
KabarIndonesia - Belanda, Kompetisi bisnis antar maskapai penerbangan di Indonesia tergolong tinggi. Pasalnya banyak perusahaan swasta, asing dan milik negara yang memperebutkan pelanggan.
Kesuksesan Garuda Indonesia, sebagai salah satu perusahaan berpelat merah (milik negara) yang bergerak dalam dunia penerbangan dalam negeri
selengkapnya....


 


 
BERITA HUKUM LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 
Mengaduk Rasa 15 Sep 2014 10:45 WIB

Pergi 12 Sep 2014 12:44 WIB

 
Sumut Gelar Festival Budaya 03 Sep 2014 12:58 WIB



 
BERITA LAINNYA
 
Gita Gutawa, Diva Muda Indonesia 06 Sep 2014 09:34 WIB

Raffi Achmad Tagih Janji Jokowi 31 Aug 2014 04:13 WIB

 

 
 
HUKUM

Jurus Lupa Rusli Zainal
Oleh : Didi Permana | 14-Nov-2012, 09:13:12 WIB

KabarIndonesia - Jaksa Tipikor memutar rekaman percakapan Lukman Abbas dengan Gubri M Rusli Zainal menggunakan HP ajudan, namun Gubri berkelit dengan alasan lupa. Selain memberi kesempatan kepada Gubernur Riau M Rusli Zainal menjelaskan masalah uang lelah dalam sidang lanjutan suap PON dengan terdakwa M Dunir dan Faisal Aswan, jaksa penuntut umum Tipikor di sidang PN Pekanbaru, Senin (12/11) juga memperdengarkan rekaman percakapan gubernur dengan mantan Kadis Pora Riau Lukman Abbas menggunakan telepon genggam ajudan gubernur, Said Faisal alias Hendra.

Rekaman pembicaraan yang diperdengarkan di persidangan oleh Jaksa Suyono tersebut berlangsung pada 3 April 2012, sehari menjelang pengesahan revisi Perda No 6 untuk penambahan dana venue PON.

Berikut ini suara rekaman tersebut:

"Halo Sal," kata Lukman Abbas dalam rekaman itu.
"Assalammualaikum Pak. Pak Gub mau bicara," kata Faisal.
Setelah ajudan, barulah Rusli bericara langsung dengan Lukman Abbas.

"Oh ya nanti malam ya. Eh sore ini ya yang DPR itu," kata Rusli.
"Iya pak hari ini. Baru kumpul sebelas Pak," kata Lukman.

Setelah rekaman diputar, jaksa bertanya pada gubenur apa yang dimaksud dengan angka 11 itu.

"Saya lupa Pak, karena waktu itu buru-buru akan ke bandara. Tapi saya tidak pernah mau membicarakan soal uang," kilah gubernur.

Tak puas atas jawaban gubernur, Jaksa Suyono melanjutkan pemutaran rekaman. Terdengar suara mirip suara guberur.

"Yang penting kontak ke sana," katanya.

Kemudian jaksa kembali bertanya pada gubernur, apakah kontak ke sana itu yang dimaksud DPRD Riau dalam hal ini tim Pansus atau ke pusat (DPR RI--red).

Lagi-lagi gubernur berkelit dengan jurus lupa. Jaksa pun mencerca dengan pertanyaan lanjutan.

"Waktu menelepon apakah kondisi saksi sehat dan bukan salah pencet? Kalau saksi menyebut pagi itu sibuk akan berangkat ke Jakarta, mengapa harus menelepon, mengapa tidak sampai di Jakarta saja baru menelpon?"

Atas pertanyaan tersebut, gubernur menjawab, kalau nantinya sudah di Jakarta, antara dirinya dan Lukman Abbas sudah sama-sama sibuk.

"Jadi saya ngobrol sebentar aja pagi itu," papar Rusli.

Ketika jaksa kembali ingin mendapat kepastian, apakah yang dimaksud dalam percayakan tersebut DPRD Riau atau DPR RI? Untuk kesekian kalinya gubernur menjawab lupa.

"Lupa saya. Karena waktu pembicaraan itu sudah di tangga pesawat. Jadi saya kurang ingat," tutur gubernur.

Dalam keterangan sebelumnya, gubernur mengaku sempat marah ketika tahu DPRD Riau minta uang lelah Rp 4 miliar. Namun karena demi kelancaran revisi Perda, akhirnya ia setujui uang lelah Rp 1,8 miliar
 
Di tempat lain, pemerhati masalah korupsi Riau (Pamkar) ustad  Samsul mengatakan, apakah Rusli zainal memakai jurus lupa  untuk berkelit, seorang pemimpin harus bijaksana serta memiliki kelakuan baik sebagai panutan buat masyarakat. Kami juga mendoakan, semoga Tuhan menunjukan jalan yang benar. (*)



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com/


 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Jalan Bukan Tempat Jualanoleh : Jumari Haryadi
15-Sep-2014, 17:12 WIB


 
  Jalan Bukan Tempat Jualan Jalan raya diciptakan manusia untuk lalu lintas kendaraan. Namun sayangnya, masih banyak masyarakat memanfaatkannya sebagai tempat berjualan. Kondisi ini bisa menyebabkan jalan menjadi kotor dan terkesan kumuh, juga bisa menyebabkan kemacetan. Dalam foto di atas terlihat pemandangan di daerah Andir, Jalan
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
Desa di Sumut Butuh Dokter 15 Sep 2014 10:43 WIB

 

 
"Remote Sensing" untuk Masyarakat 13 Sep 2014 08:36 WIB


 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia