KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
Lingkungan HidupPembangunan PLTB Membuat Hutan Gunung Slamet Terancam Tak Selamat oleh : Rohmah Sugiarti
15-Aug-2017, 02:00 WIB


 
 
KabarIndonesia - Gunung Slamet, gunung tertinggi di Jawa Tengah yang memiliki hutan tropis alami terakhir di Pulau Jawa dengan berbagai kekayaan flora dan fauna khas mulai dari Elang Jawa, Macan Tutul, Anggrek Gunung, hingga spesies Katak yang belum diberi nama,
selengkapnya....


 


 
BERITA HUKUM LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 
Sajak Kodok I 17 Aug 2017 09:09 WIB

Rintih Sedih Diriku Padamu 17 Aug 2017 09:08 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 
 
HUKUM

Heboh di Bandung
Oleh : Sarkoni M. Asyeh (ronny) | 18-Des-2011, 16:56:05 WIB

KabarIndonesia– Membuat ‘surprise party’ kepada siapapun (baca: orang terdekat) ternyata tidak selalu menjadi indah atau meriah. Malah terkadang menjadi sebaliknya bahkan jadi masalah. Seperti akhir-akhir ini hebohnya kasus penendangan ‘Suster Ngesot’ yang dilakukan oleh satpam Apartemen Galeri Ciumbuleuit Kota Bandung pada Sabtu dini hari lalu (10/12) mewarnai pemberitaan di sejumlah media massa  di Kota Bandung, hingga akhirnya membuat orang tua dan Mega Tri Pratiwi (20) yang memerankan suster ngesot meminta maaf kepada warga Bandung. Bahkan ayah Mega, Mahfud Djabir, secara langsung meminta maaf atas ulah anaknya yang dianggap meresahkan warga Bandung.

“Atas nama keluarga besar Mahfud Djabir, kami memohon maaf kepada seluruh masyarakat Bandung berkaitan diberitakannya anak saya di media massa yang berperan suster ngesot dalam rangka ulang tahun temannya. Apabila menjadi keresahan masyarakat Bandung, kami mohon maaf kepada masyarakat dan instansi terkait," ujar Mahfud dalam jumpa pers di RM Sea Food Praoe, Jalan Sumatera, Kota Bandung, Rabu malam (14/12).

Dalam jumpa pers itu hadir juga Ibunda Mega, Titin, dan pengacara mereka, Dinar W Hendhian.  Sementara Mega yang duduk di samping Ayahnya, membacakan tulisan tangan di atas secarik kertas. "Atas kejadian ini, saya minta maaf sebesar-besarnya pada warga Bandung khususnya dan masyarakat Indonesia umumnya, semoga kejadian ini tak terulang kembali," ucapnya. Menurut  Mega, memang untuk aksi 'Suster Ngesot' itu, tak koordinasi dengan pihak apartemen maupun pihak keamanan. "Itu kan hanya sebatas surprise, jadi tak perlu konfirmasi," ujarnya. Dia juga menegaskan jika aksinya berperan sebagai 'Suster Ngesot' di apartemen itu baru satu kali ia lakukan. "Jadi tidak benar saya melakukan hal yang sama sebelumnya di apartemen itu," tandasnya. Dia juga meminta kasus ini tidak disangkutpautkan dengan posisi bapaknya yang merupakan seorang pengusaha. "Masalah ini tidak ada kaitannya dengan bapak saya yang pengusaha, saya hanya mahasiswa," ujarnya.

Sebelumnya pihak manajemen Apartemen Galeri Ciumbuleuit menyatakan jika sebelum kejadian Sabtu (10/12) pada 18 November ada kejadian yang sama. Dilihat dari persamaan dua kejadian itu, manajemen menduga pelakunya sama. Persamaan kedua kejadian itu adalah lokasi penampakannya sama di lift lantai 17. Orang yang ditakutinya pun menginap di kamar milik ibu Mega, yaitu kamar no 2217. Manajemen apartemen memiliki rekaman CCTV-nya, jelas sumber di apartemen Ciumbuleuit.

Kasus ini bermula saat Mega, beraksi ala suster ngesot untuk menakuti temannya yang sedang berulang tahun bernama Fitra, Sabtu dini hari (10/12). Mereka menginap di Apartemen Galeri Ciumbuleuit, yang belakangan diketahui milik ibu Mega. Mega dan empat temannya menunggu Fitra dan 3 teman lainnya yang sedang makan. Usai makan, mereka pun naik ke kamar melalui lift pada saat itu Mega menunggu sendiri di depan lift sambil berpose ala Suster Ngesot sementara empat teman lainnya menunggu. Di dalam lift, ternyata tak hanya Fitra dan 3 temannya saja, ada juga satpam Sunarya dan seorang pegawai apartemen Galeri Ciumbeluit lainnya. Ketika pintu terbuka, semua mundur menjerit ketakutan. Sunarya yang berada depan lift langsung maju dan menendang Mega, sehingga pada saat itu gigi bawah Mega patah dan pelipis kirinya lebam. Sementara kabar terakhir diketahui bahwa pihak keluarga Mega tetap akan membawa masalah ini ke jalur hukum. Walaupun dirinya sudah minta maaf kepada warga Bandung dan pihak apartemen, "karena ini merupakan perbuatan tidak menyenangkan atau mempermalukan di depan umum," kata Mega.
*** (Sarkoni M. Asyeh).



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://kabarindonesia.com/


 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
  Astra Pertahankan Tradisi Upacara di HUT ke-72 Kemerdekaan RI 2017 Upacara pengibaran bendera menjadi tradisi seluruh direksi dan karyawan anak perusahaan dan kantor cabang Astra di seluruh Indonesia. Ini merupakan wujud kecintaan Astra terhadap bangsa dan negara. Nampak Presiden Direktur PT Astra International Tbk Prijono Sugiarto bertindak sebagai pembina upacara
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 
Beda Hemat dan Pelit 15 Aug 2017 02:01 WIB


 
Timnas U-22 Berangkat ke Malaysia 13 Aug 2017 11:00 WIB

 

 

 

 

 

 

 
Uang Bukanlah Sumber Kebahagiaan 26 Jul 2017 16:09 WIB


 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia