KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
EkonomiPemerintah Percepat Penyusunan RUU Pengelolaan Kekayaan Negara oleh : Hotma D.l. Tobing
22-Aug-2014, 11:26 WIB


 
  KabarIndonesia - Jakarta,  Saat ini, pemerintah tengah mempercepat penyusunan Rancangan Undang-Undang Pengelolaan Kekayaan Negara (RUU PKN). Dalam waktu dekat, pemerintah akan melakukan harmonisasi dan finalisasi RUU PKN sebelum disampaikan ke Dewan Perwakilan Rakyat, demikian diinformasikan Fiscal News (21/08).

RUU
selengkapnya....


 


 
BERITA OPINI LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 

 
Kucingku dan Gadisku 13 Aug 2014 15:52 WIB

PINTU 12 Aug 2014 14:35 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 
Ditha dan Dina Dukung Argentina! 13 Jul 2014 05:44 WIB


 
Mudik Gratis Bersama Jasa Raharja 26 Jul 2014 23:41 WIB

Resep Pribadi Plecing Kangkung 15 Mei 2014 00:19 WIB

 

Bencana Lebih Dahsyat, Siapkah Kita?

 
OPINI

Bencana Lebih Dahsyat, Siapkah Kita?
Oleh : Berthy B Rahawarin | 27-Okt-2010, 01:20:27 WIB

KabarIndonesia - Tsunami Mentawai pukul 22.00 WIB, (25 Oktober 2010) tiba-tiba menghantar pergi korban jiwa di atas tiga ratus orang di beberapa pulau Mentawai dan beberapa pulau di sekitarnya. Di Jakarta, setelah pengumuman BMKG yang menyebutkan bahwa peringatan Tsunami telah dicabut dan disiarkan beberapa stasiun TV, kita kembali tidur terlelap.

Siang harinya, Selasa (26/10) kita terkejut bahwa ternyata tsunami melanda Pulau Mentawai dan pulau-pulau sekitarnya.


Padahal, sampah "tsunami-darat" Wasior belum sempat dirapikan. Saat tsunami Mentawai terjadi, staf khusus Presiden untuk penanganan bencana, Andi Arif, merasa kecolongan karena sedang tengah mempersiapkan mitigasi bencana di pesisir Sumatera Barat.

Kota Padang baru memperingati setahun Gempa menghancurleburkan kota Padang dan pesisir selatan-barat Sumatera (17 Juli 2009 yang dihadiri kurang lebih 43 tamu Negara. Pelbagai daerah lain, termasuk Aceh hingga Yogya, bekas bencana belum hilang sama sekali atau malah membentuk "peringatan" tentang dahsyatnya alam yang bekerja dengan hukum-hukumnya.

Tentunya saya harus setengah frustrasi menulis ketika ingat mitigasi bencana Merapi juga tengah disiapkan. Mengingatkan erupsi Gunung Merapi segera terjadi dalam waktu dekat.

Pelbagai studi dan pernyataan tentang Indonesia sebagai wilayah dengan potensi-potensi bencana darat dan laut dari yang kecil hingga yang mahadahsyat, terus diingatkan dari seluruh pelosok dunia, termasuk dari dalam negeri. Potensi bencana itu, betapa pun terkadang bercampur mitos di tengah kisah masyarakat. Pelbagai penelitian ilmiah memperkuat prakiraan dan perkiraan yang mendekati kebenaran dan kepastian bencana.

Release peta gempa Indonesia yang dilakukan 8 Juli 2010 di Bandung, melibatkan belasan ahli dari pelbagai disiplin ilmu memberikan gambaran betapa wilayah negara Indonesia menyimpan potensi-potensi bencana yang perlu diantisipasi dini.

Danny Hilman, ahli geoteknologi menegaskan akan terbukanya bencana-bencana yang lebih mengerikan karena bergesernya lempengan kulit bumi, antara lain sejak tsunami Aceh. Sebuah peta bencana bukan untuk menakut-nakutkan tapi juga untuk ditonton.


McCloskey dan Demitologisasi Bencana

Catatan tentang akan terjadinya bahaya di pesisir selatan Sumatera, beberapa bulan setelah Padang diporak-poranda gempa, diingatkan Mc Closkey dan tim ahli seismologi. Hal itu dilansir kantor berita AFP, Senin (18/1). Peringatan itu dituangkan dalam surat untuk jurnal Nature Geoscience.

Ilmuwan terkemuka John Mc Closkey, profesor di Institut Riset Sains Lingkungan Hidup di Universitas Ulster, Irlandia Utara, mengetuai tersebut dan hitungan-hitungannya menjadi acuan pakar. McCloskey terkenal sejak prediksi gempa Sumatera yang relatif akurat di tahun 2005.

Pendapat mereka, kemudian hari ikut menjadi acuan Danny Hilman tentang bahaya di pesisir Sumatera yang berasal dari penumpukan tekanan yang terus-menerus dalam dua abad terakhir di belahan parit Sunda (Sunda Trench). Salah satu zona gempa paling mengerikan di dunia yang berlangsung paralel ke pantai Sumatera bagian barat. Mc Closkey dan timnya tidak berbicara tentang waktu yang pasti, jelas memperingatkan, khususnya penduduk Kota Padang, dengan 850 ribu jiwa penduduk yang terletak di wilayah yang beresiko tersebut, agar tetap bersiaga.

“Ancaman untuk peristiwa itu adalah jelas dan kebutuhan untuk aksi mendesak sangatlah tinggi,” demikian peringatan para ahli seismologi tersebut.

Mc Closkey juga dihormati karena kebenaran peringatannya akan bencana gempa, 28 Maret 2005, dengan kekuatan 8,6 SR menerjang Pulau Simeulue dan menciptakan tsunami setinggi 3 meter.

Sumber Yahoo News, mengutip Tim Mc Closkey mengatakan, kini tim Mc Closkey mengingatkan pemerintah Indonesia untuk mengambil langkah-langkah guna menyiapkan diri terhadap resiko gempa bumi berikutnya di Padang usai gempa dahsyat di Padang pada 30 September 2009. Tim Mc Closkey selanjutnya mengatakan, penting sekali bahwa pemerintah Indonesia dengan bantuan komunitas Internasional dan organisasi-organisasi non pemerintah, memastikan mereka menuntaskan upaya bantuan dan pembangunan tahan gempa usai gempa bumi tersebut dan bekerjasama dengan rakyat Padang untuk membantu mereka menyiapkan diri untuk gempa berikutnya.

Gempa dan tsunami Mentawai, kemungkinan hanya sebuah permulaan dari yang ingin dikatakan. Tim Mitigasi Bencana pesisir seperti implisit dalam pernyataan Staf-khusus Presiden Andi Arif, kecolongan "Tsunami Melawai". Kalau yang "kecil" kita kecolongan, yang lebih dahsyat, kita hanya akan mendengar berita dari luar negeri tentang seluruh peristiwa bencana di halaman negeri kita.  (*)




Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com//


 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Menjaga Perbatasanoleh : Gholib
13-Aug-2014, 16:46 WIB


 
  Menjaga Perbatasan Sebanyak 450 prajurit ditugaskan ke perbatasan RI-Malaysia di Kalimantan Utara yang diangkut dengan kapal KRI Tanjung Nusanive di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Jateng, 11 Agustus 2014. Seorang prajurit TNI AD dari Batalyon Infanteri 405/Surya Kusuma, Kodam IV/Diponegoro bergegas
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 
Satukan Dukungan Bagi Timnas 15 Aug 2014 05:15 WIB

 

 

 

 
Mantan Pengguna Perlu Pertolongan 15 Jul 2014 23:00 WIB

 
Kampanye LEBE 28 Apr 2014 07:21 WIB

 
Ajang Kreatif dan Inovatif 20 Aug 2014 18:54 WIB


 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia