KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
OpiniKritik Pendidikan Gaya Bank oleh : Julian Howay
24-Mar-2015, 00:37 WIB


 
 
Kritik Pendidikan Gaya Bank
KabarIndonesia - Tanah Papua,  Negeri elok di timur Indonesia ini telah lama terkoyak oleh beragam persoalan pembangunan yang membuatnya seakan identik dengan keterbelakangan, kebodohan dan kemiskinan (3K). Itulah paradoks yang menyebabkan alam dan budaya Papua nan eksotis masih saja tak
selengkapnya....


 


 
BERITA OPINI LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Kerja di Bawah Panas 24 Mar 2015 00:41 WIB

Kepada Machfud Azhari SE 23 Mar 2015 05:23 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 
Sepenggal Kisah Menuju Ambarawa 20 Mar 2015 14:38 WIB

 
 
OPINI

Menyelesaikan Permasalahan Masyarakat dan Bangsa Indonesia
Oleh : Yunus | 21-Nov-2013, 22:26:30 WIB

KabarIndonesia - Indonesia merupakan negara kesatuan yang besar, terdiri atas ribuan suku bangsa dengan kekayaan dan keindahan alam yang patut kita syukuri dan jaga kelestariannya. Kemampuan bangsa yang berdaya saing tinggi adalah sebuah kunci untuk membangun kemandirian bangsa.

Daya saing yang tinggi, akan menjadikan bangsa ini siap menghadapi tantangan globalisasi dan mampu memanfaatkan peluang yang ada. Kemandirian suatu bangsa akan tercermin pada generasi penerus yang sehat, SDM yang berkualitas dan mampu memenuhi tuntutan kebutuhan dan kemajuan pembangunan. Sehingga terbentuk kemandirian aparatur pemerintahan yang solid, pembiayaan pembangunan yang bersumber dari dalam negeri semakin kukuh, serta kemampuan memenuhi sendiri kebutuhan pangan tanpa impor bahan pangan.

Kemandirian bangsa Indonesia masih terkendala oleh kemiskinan. Kemiskinan merupakan masalah kompleks bangsa saat ini. Pemenuhan kebutuhan pangan yang layak dan memenuhi persyaratan gizi masih menjadi persoalan bagi masyarakat miskin.

Rendahnya kemampuan daya beli merupakan persoalan utama bagi masyarakat miskin. Sedangkan permasalahan ketersediaan pangan yang merata dengan harga terjangkau masih sulit terlaksana. Hal ini tidak terlepas dari ketergantungan yang tinggi terhadap impor bahan pangan yang merata dengan harga terjangkau masih sulit terlaksana dan kurangnya upaya diversifikasi pangan. Sementara itu permasalahan pada tingkat petani sebagai produsen, berkaitan dengan belum efisiennya proses produksi pangan, serta rendahnya harga jual yang diterima.

Krisis ekonomi yang terjadi tahun 1997 sangat berimbas hingga sekarang. Meskipun pemerintah sedang memperbaiki perekonomian saat ini, tetapi itu belum dapat menjamin masyarakat yang miskin akan sejahtera.

Pemberantasan kemiskinan dan pembangunan tidak merata di seluruh tanah air, menjadi potret keadaan bangsa kita saat ini. Kemiskinan menjadi support meningginya kasus kurang gizi bahkan kematian bayi, ibu hamil dan melahirkan. Hal ini disebabkan karena standar kehidupan mereka yang tidak memadai.

Data UNICEF tahun 2006 menunjukkan penderita gizi buruk pada anak meningkat jumlahnya dari 1,8 juta jiwa pada tahun 2005, meningkat menjadi 2,3 juta jiwa pada tahun 2006. Data ini menggambarkan bahwa tingkat kehidupan masyarakat Indonesia saat ini masih banyak di bawah garis kemiskinan.

Kekurangan gizi pada anak disebabkan karena asupan makanan kurang sehingga mudah terkena penyakit. Dampaknya, tubuh anak akan mengalami keseimbangan negatif, berat badan akan kurang dari berat badan ideal. Ketika kekurangan gizi terus terjadi pada usia sekolah dan masa remaja mengakibatkan gangguan pertumbuhan, produktivitas menurun, dan tingkat kecerdasan yang rendah.

Generasi muda demikian, jelas akan menghambat sekaligus menjadi beban pembangunan bangsa. Jika dibiarkan, kedepannya akan muncul rantai generasi produktif yang hilang.

Salah satu cara untuk menyelesaikan masalah bangsa saat ini adalah memperkecil kesenjangan sosial masyarakatnya. Jurang pemisah antara masyarakat kaya dengan masyarakat miskin di negeri ini sangat lebar.

Kesenjangan sosial dapat diperkecil dengan pembangunan infrastruktur yang merata di Tanah Air, baik di antara kelompok masyarakat, di antara kota-kota, maupun di antara daerah-daerah.

Pembangunan infrastruktur mampu memperkuat pertumbuhan ekonomi nasional, meningkatkan mobilitas dan lapangan pekerjaan bagi masyarakat. Sehingga memiliki keuntungan bersama, dimana masyarakat miskin akan memiliki penghasilan dan pekerjaan yang memadai, dan masyarakat kaya dapat menyediakan lapangan pekerjaan dan investasi untuk tujuan bersama yakni kemandirian bangsa.  

Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik):
redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Ngampar Boekoeoleh : Johanes Krisnomo
22-Mar-2015, 21:44 WIB


 
  Ngampar Boekoe Sepintas, gelaran buku di Taman Pemkot Cimahi nampak seperti jualan buku bacaan, Minggu (22/03/15). Nyatanya berbeda, buku gratis dibaca, di antara lalu-lalang orang-orang yang bersantai menikmati segarnya udara pagi. Dengan jumlah buku yang sangat terbatas, beberapa anak-anak muda, mendirikan sebuah
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
Selamatkan Hutanku! 22 Mar 2015 01:24 WIB

TNI-POLRI Solid 20 Mar 2015 18:42 WIB

 

 
Danrem 044/GAPO Pimpin Tanam Padi 24 Mar 2015 00:42 WIB


 

 

 

 

 

 
Ginjal Sehat Untuk Semua 19 Mar 2015 11:52 WIB


 
Rambu Car Free Day Di Bogor 06 Mar 2015 21:06 WIB

 

 

 
  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia