KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
PendidikanTeliti Situs HOKI, Cucu Sulastri Lulus Sarjana UIN Syarif Hidayatullah oleh : Supadiyanto S.sos.i. M.i.kom.
21-Sep-2014, 20:01 WIB


 
 
Teliti Situs HOKI, Cucu Sulastri Lulus Sarjana UIN Syarif Hidayatullah
KabarIndonesia - Ketertarikan Cucu Sulastri dalam dunia jurnalistik dan komunikasi, akhirnya mengantarkannya menjadi salah satu calon wisudawati UIN Syarif Hidayatullah dalam waktu dekat ini. Pada 26 Juni 2014 kemarin, Cucu Sulastri baru saja menyelesaikan penelitian berjudul: Dinamika Kerja Citizen Journalism
selengkapnya....


 


 
BERITA PROFIL LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 

 
Kehadiran-MU 23 Sep 2014 00:31 WIB


 


 
BERITA LAINNYA
 
Gita Gutawa, Diva Muda Indonesia 06 Sep 2014 09:34 WIB

Raffi Achmad Tagih Janji Jokowi 31 Aug 2014 04:13 WIB

 

 
 
PROFIL

Pengusaha Tas dari Kain Percak
Oleh : Muchlas Santoso | 04-Jun-2008, 20:53:35 WIB


Tas kain, punya pelanggan tersendiri, menjadi kaya berkat kain bekas/perca

KabarIndonesia - Beberapa waktu lalu orang akan menganggap kain dari sisa sisa pabrik konveksi ( Perca ) adalah limbah atau sampah yang mesti dibuang . Ternyata di Jawa Tengah,atau tepatnya di desa Kuwel Polanharjo suatu daerah pinggiran di wilayah Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, kain perca telah berhasil didayagunakan sehingga bisa menghasilkan kekayaan yang tidak sedikit buat orang yang melakukannya.

Adalah Ny.H.Hasyim As’ary/Ibu Umi Kulsum, warga Klaten, Jawa Tengah, yang sejak 1990 telah menekuni bisnis kain perca ini. Potongan kain kecil-kecil itu mereka bikin menjadi tas cantik atau dompet yang bernilai puluhan ribu rupiah. Kini setiap bulan Ibu Umi bisa memproduksi antara 200 – 300 per model. Pasar mereka, sebagaimana diungkapkan sudah meliputi Jogya, Bali, Bandung, Jakarta, lampung hingga Medan dan Pontianak Ketika mengawali bisnis ini mereka tidak perlu membeli kain perca. Para pengusaha konveksi itu malah senang karena ada yang mau "membuangkan" limbah yang mengotori tempat usahanya. Namun belakangan ketika mereka tahu kain perca itu menghasilkan duit yang tidak sedikit, para pengusaha konveksi itu lalu menetapkan harga Rp 500 per kilogram untuk kain percanya.Kain bekas dari sisa konveksi ini kebetulan banyak yang bermotif batik

Untuk menjalankan usahanya Ibu Umi memiliki lebih dari 25 mesin jahit di bengkelnya dan beberapa lagi yang dikerjakan para buruhnya dirumah masing masing. Namun menurutnya mesin jahit di bengkelnya itu hanya untuk mereka yang belajar menjahit saja. Setelah pintar menjahit, mereka diminta menjahit di rumahnya sendiri. Untuk itu, pada tahun 1993 Ibu Umi pernah memborong hampir 100 mesin jahit untuk penduduk desa di sekitar tempat tinggalnya. Pendekatan semacam ini ternyata lebih disukai para pekerjanya, karena para pekerja itu bisa menjahit sambil mengurusi urusan rumah tangganya masing-masing. Dengan cara itu pula Ibu Umi kini memiliki ratusan tenaga penjahit yang setiap saat siap menerima order dari dia bila permintaan pasar melonjak. Tas Kain bikinan ibu umi ini banyak dijual di pasar pasar seperti pasar klewer Solo, Jogya. Jakarta dan bahkan sudah melang-lang jauh sampai Pulau Sumatra dan Kalimantan.

Untuk keperluan bahan baku, Ibu Umi tidak hanya mengandalkan kain perca dari Solo ataupun daerah sekitarnaya, namun Ia bahkan mencarinya sampai Jakarta dan Bandung. Begitulah, berkat kreativitas mereka, kain perca yang tidak berharga itu bisa disulap menjadi barang yang mempunya nilai tinggi.

Walau produsen tas terus bermunculan dan persaingan kian ketat, Ibu Umi tetap bertahan dengan cara usahanya. Ia membuat tas-tas yang biasa dipakai perempuan dalam beraktivitas sehari-hari. Semua tas berbahan Kain perca atau kain bekas buatannya kebanyakan bermotifkan batik, karena motif itulah yang memang paling disukai orang, katanya. Ia dibantu beberapa orang pekerja.

Menurut Ibu Umi, daerah produsen tas di Tanah Air adalah Sidoarjo, Jawa Timur,Jogyakarta dan Tajur, Bogor. Kini daerah lainpun telah banyak yang juga memroduksi tas. Harga tas dari sentra industri tas tersebut saling bersaing, bahkan ada pengusaha yang sering banting harga demi mendapatkan pelanggan, walau secara kualitas produk mereka tidak terlalu baik..

Melihat persaingan yang demikian ketat dalam situasi ekonomi seperti sekarang ini, Ibu Umi seolah tak terpengaruh. Ia yakin, meskipun tas buatannya hanya berbahan baku kain perca tapi punya pangsa pasar tersendiri. Apalagi secara kualitas tak kalah jauh dari tas tas yang bermerek. Alasan Ibu Umi kiranya tak sulit dipahami. Tas buatannya memang cukup elegan, rapi, halus, dan tampak dikerjakan dengan penuh kecermatan. Desainnya pun tidak “ramai”, nyaris sederhana tapi tentu saja tak ketinggalan model model terbaru. Memang, jika dibanding tas-tas bermerek yang terbuat dari kulit seperti Gucci yang harganya jutaan bahkan puluhan juta, maka tas buatan Ibu Umi masih termasuk produk kelas menengah ke bawah.

Ibu Umi juga punya pelanggan khusus. Menurutnya, orang yang pernah beli tas buatannya, beberapa tahun kemudian bisa balik lagi. Ia mengakui, promosi adalah kelemahannya. “Promosi malah lebih banyak dilakukan dari mulut ke mulut, terutama pembeli,” akunya.
Soal desain, mengaku suka meniru niru gambar di majalah majalah atau bahkan Ia sering memperhatikan anak anak muda yang Ia lihat di sekitarnya. Diam-diam, Ibu Umi suka mengamati tas-tas pengunjung yang kebetulan Ia temui di suatu tempat.
 
Yang menarik cepat-cepat dia buatkan sketsanya untuk dijadikan contoh tas yang akan dibuatnya, kadang ada variasi di sana-sini. Kalau pesanan, kadang pembeli membawa desain sendiri. Pembeli lokal, katanya, justru lebih kritis, terutama mereka yang suka belanja ke luar negeri. “Itu ‘kan desainnya perancang ini, itu, atau yang lainnya,” demikian Ibu Umi menirukan mereka. Tapi toh mereka juga minta desain seperti buatan produk terkenal itu. Yang cukup eksklusif, meskipun bukan tergolong tas mewah, Ibu Umi tak pernah membuat tas dengan desain yang sama dalam jumlah besar. Hanya beberapa biji, itu pun lain warna.

Jika melihat tas-tas perempuan dengan bahan kulit Ibu Umi tetap tidak gusar, Ia tidak mau bersaing dengan produk tas-tas yang mendominir pasar, juga dengan tren yang selalu tampak up to date. “Kalau saya ikut bersaing malah hancur,” alasannya. Dia tak bisa membuat harga mahal karena takut ditinggalkan pelangganya.Walaupun proses pengerjaanya tak begitu lama, kadang tingkat kesulitannya cukup tinggi dan dalam seminggu ia hanya memroduksi 200 - 300 buah tas per model.

Membuka usaha kerajinan Tas dari bahan kain bekas bagi Ibu Umi adalah sebuah usaha banting setir karena usaha kerajinan Tanduk yang sebelumnya Ia geluti kesulitan untuk mendapatkan barang bakunya . Dulu di kampung kita ini terkenal dengan kerajinan tanduk,hampir setiap rumah bekerja membuat kerajinan yang bahan bakunya dari tanduk sapi ataupun kerbau,selorohnya sambil memperlihatkan beberapa barang dari hasil kerajinan tanduk yang masih Ia simpan. Ada sendok,burung garuda, sisir,gelang, tempat cincin, buah catur dan lain lain. Karena kesulitan atau mungkin kehabisan barang baku (tanduk ), Ia pun belajar membuat tas pada temannya selama setahun. Akhirnya ia memiliki pelanggan sendiri. Selain memroduksi aneka tas, Ibu Umi juga membuat kipas dan Souvenir untuk pernikahan.   


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com
Alamat ratron (surat elektronik):
redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
www.kabarindonesia.com
  

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Obat Ambeiyen Akutoleh : Kholil Effendi
22-Sep-2014, 10:39 WIB


 
  Obat Ambeiyen Akut Handeuleum/Daun Wungu (Graptophylum pictum Griff) adalah tumbuhan perdu yang berbatang tegak. Umumnya tumbuh liar di daerah dataran rendah, sangat bermanfaat bagi penderita ambeiyen ringan dan akut. Caranya ambil 7 helai daunnya, lalu diremas-remas dengan air hangat sampai hancur dan saring
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 
Pejabat Negara dan Penjara 23 Sep 2014 00:35 WIB

 

 
HMI Gelar Training Leadership 23 Sep 2014 10:03 WIB

 

 
Indonesia Siap Hadapi Thailand 22 Sep 2014 13:06 WIB

Asian Games 2014 Resmi Dibuka 22 Sep 2014 11:59 WIB

 
Kumpulan Petapa dari Kanekes 19 Sep 2014 08:36 WIB


 

 

 

 
"Remote Sensing" untuk Masyarakat 13 Sep 2014 08:36 WIB


 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia