KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
NasionalDankormar Paparkan Program Soll ke Menko Maritim oleh : Dispen Kormar
28-Jul-2015, 09:19 WIB


 
 
Dankormar Paparkan Program Soll ke Menko Maritim
KabarIndonesia - Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayjen TNI (Mar) Buyung Lalana, S.E., memaparkan kegiatan program SOLL (Save Our Litoral Life) yang saat ini sedang gencar-gencarnya digalakkan Korps Marinir ke Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Dr. Ir. Dwisuryo Indroyono Soesilo, M.Sc, di
selengkapnya....


 


 
BERITA DAERAH LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Pikiranku 19 Jul 2015 06:37 WIB

Hilang Arah 19 Jul 2015 06:35 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 
 
DAERAH

Memberdayakan Petani Porang
Oleh : Hendri Wahyu Wijaya | 14-Aug-2009, 01:26:30 WIB

KabarIndonesia - Madiun, Budidaya tanaman Porang yang hidup subur di areal lahan kawasan hutan KPH Madiun seluas 5.918 hektare, memiliki nilai ekonomis yang cukup menjanjikan bagi daerah dan masyarakat pinggiran hutan. Sayangnya, Pemkab Madiun terkesan masih setengah hati memberdayakan petani Porang yang saat ini 'terseok-seok'.

Hal itu dirasakan petani Porang yang terhimpun dalam Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Klumutan Saradan. Sani Riyanto, Ketua LMDH Sumber Rejeki setempat mengaku, sejak kerja sama antara Perhutani dan LMDH berkait budidaya Porang dijalin, dua tahun terakhir ini belum pernah merasakan bantuan dari Pemkab Madiun.

"Sejak pemerintahan Bupati Muhtarom ini, belum pernah kami dapat bantuan. Baik itu, bibit, obat-obatan, pupuk, terlebih bantuan dana. Padahal, petani Porang sudah terseok-seok. Karena untuk budidaya Porang, petani kesulitan dari sisi modal dana awal," kata Sani Riyanto, Kamis (13/8).

Sesuai SK Bupati Madiun Nomor 256 tahun 2006, di Kecamatan Saradan sedikitnya ada tujuh kelompok tani hutan. Di antaranya, di Klumutan luas lahan 317 hektare, dua kelompok di Sugihwaras (612 h dan 318 h), Tulung (512 h), Sumberbendo (566 h), Bandungan (227 h) dan Klangon (675 h).

"Selama ini, semua kelompok hanya dapat bantuan dari Perhutani saja," ujar Sani.

Menurutnya, tanaman dengan nama latin Amorphophallus Onchophyllus tersebut, juga sudah go international. Hasil produksi, satu hektarnya minimal 4 ton per hektare dan bila dibudidaya lebih intensif dapat mencapai 8-9 ton per hektare.

Penghasilan petani pada satu kali panen yang bersih bisa mencapai Rp 5,5 juta, dari hasil tanam seluas 2.043 hektare. Sedangkan, rantai distribusi pemasaran dan pendapatan petani menjual ke tengkulak. Porang basah Rp 1000/kg, kering Rp 1.500/kg), pengepul Induk-kering Rp 2.500,/kg, pabrik-tepung Porang Rp 10.000/kg), industri makanan Rp 15.000/kg.

"Apabila pemberdayaan masyarakat pinggiran hutan ditingkatkan, maka sosial ekonomi warga setempat akan terangkat.  Oleh karena itu, Pemda harus memberi bantuan modal. Apalagi, harga saat ini mencapai Rp 2.500 per kilogram dan kering Rp 12 ribu per kilogram," jelasnya.  

Diketahui, hasil olahan Porang ini digunakan untuk pencampur atau sebagai katalis makanan seperti jelly, ice cream, sosis, dan mie. Digunakan juga untuk bahan kosmetik. Pemasarannya selain untuk kebutuhan dalam negeri, juga diekspor ke Jepang, China, Eropa dan Kanada. Jepang adalah negara utama pengimpor Porang dari Indonesia.  Porang tersebut diolah menjadi makanan Konyaku (tahu) dan Shirataki (mie). **


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera: http://www.kabarindonesia.com/

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Mengelola Bisnis Menggiurkan di Tapanulioleh : Leonardo Tolstoy Simanjuntak
24-Jul-2015, 20:08 WIB


 
  Mengelola Bisnis Menggiurkan di Tapanuli Demam batu akik sudah berlangsung hampir setengah tahun sejak Februari 2015. Demam akik juga melanda kawasan Tapanuli di Sumatera Utara. Tapanuli Tengah misalnya sudah melakukan pameran akik. Fenomena akik juga mewarnai kawasan Tapanuli Utara. Awalnya hanya dua orang pengelola, belakangan
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
TNI Polri Jangan Mau Diadu Domba 28 Jul 2015 09:27 WIB

Mewujudkan Damai Itu Indah 27 Jul 2015 23:03 WIB

 

 

 
Kemandag Mengadakan Pasar Murah 06 Jul 2015 22:58 WIB

 
Jadwal Copa America 2015 11 Jun 2015 13:43 WIB

 
Mengenang Chris Siner Key Timu 13 Mei 2015 18:00 WIB

Badan Kecil, Semangat Tinggi 30 Apr 2015 07:41 WIB

 
Strategi Pilkada Ala Roro Fitria 14 Jul 2015 09:46 WIB

 

 
Deteksi Kanker Sejak Dini 06 Jul 2015 22:55 WIB


 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia