KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
KesehatanTak Perlu Galau Menyikapi Heboh Kasus Vaksin Palsu oleh : Wahyu Ari Wicaksono
28-Jun-2016, 15:14 WIB


 
 
Tak Perlu Galau Menyikapi Heboh Kasus Vaksin Palsu
KabarIndonesia - Terbongkarnya sindikat pemalsu vaksin untuk balita yang telah beraksi selama belasan tahun, sontak membuat banyak kalangan merasa was-was. Tak bisa dipungkiri bahwa mau tak mau kasus ini membuat hilang rasa keamanan dan kepercayaan masyarakat terhadap keaslian vaksin yang
selengkapnya....


 


 
BERITA DAERAH LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Di Gubuk Sesal 30 Jun 2016 17:36 WIB

Ayah 30 Jun 2016 17:22 WIB

 
Desa Cimanggu Menuju Desa Wisata 18 Mei 2016 10:53 WIB


 
BERITA LAINNYA
 

 
Anakku Tertular Virus Menulis 23 Jun 2016 10:38 WIB


 
 
DAERAH

Pilgub Jambi, PPK Tolak Honor
Oleh : Benny Pratama Sofwan | 06-Sep-2009, 06:01:04 WIB

KabarIndonesia - Kerinci, Sejumlah anggota Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) di Kabupaten Kerinci menolak menjadi penyelenggara pemilihan Gubernur (Pilgub) Jambi 2010. Alasannya, honor bagi anggota PPK Rp 300 ribu dinilai tidak manusiawi dan jauh di bawah Upah Minim Provinsi (UMP). Belum lagi dari sisi tanggung jawab bagi anggota PPK sangat besar dan berat.

''Honor PPK Rp 300 tidak manusiawi. Tanggungjawab PPK berat dan penuh resiko,'' kata Ketua PPK Kumun Debai Suparman di sela sela acara resepsi peresmian dan pelantikan DPRD Kabupaten Kerinci, Kamis malam, 28 Agustus 2009.

''Masa  anggota DPRD Provinsi Jambi tidak tahu bagai mana kondisi kerja PPK, PPS, dan KPPS. Honor yang diberikan tidak proporsional,'' sebutnya.

Disebutnya, kalau honor PPK Rp 300 ribu dan KPPS sebesar Rp 125 ribu bisa mengurangi kinerja penyelenggara Pemilu.  
Anggota PPK Danau Kerinci, Kabupaten Kerinci Suhardiman mengaku dari pada honor PPK sebsar Rp 300 ribu lebih baik dirinya menjadi tim sukses Calon Gubernur. ''Kalau menjadi PPK, PPS dan KPPS punya resiko yang besar. Salah-salah, bisa pidan dan masuk penjara. honor jadi saksi  satu hari saja Rp 150 ribu dan tidak ada resiko,'' kata Suhardiman.

Sulaiman anggota KPU Kabupaten Kerinci mengatakan, kalau honor PPK, PPS dan KPPS tidak diperbaiki oleh Pemerintah Provinsi Jambi, dikhawatirkan penyelengara tingkat bawah bersikap tidak netral. Dikhawatirkan mereka melakukan politik uang dengan calon Gubernur. ''Itu yang kita khawatirkan dan takutkan,'' kata Sulaiman.

Sebagaimana diketahui, DPRD Provinsi Jambi pada 26 Agustus 2009 telah mengsahkan anggaran PIlkda Gubernur Jambi sebsar Rp 35 miliar untuk putaran pertama. Dengan anggaran tersbeut maka honor anggota PPK Rp 300 ribu/bulan dan anggota KPPS Rp 125 ribu. Padahal pada Pemilu DPRD, DPD, dan DPRD serta Pemilu Presiden honor anggota PPK sebesar Rp 750 ribu/bulan. Sedangkan honor anggota KPPS pada Pileg dan Pilpres  sebesar Rp 200 ribu.(*)


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!!
Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Ragam UKM di Masyarakatoleh : Zulkarnaen Syri Lokesywara
13-Jun-2016, 12:58 WIB


 
  Ragam UKM di Masyarakat Harjono, 64 tahun, adalah salah satu pengrajin payung kertas yang masih bertahan di Desa Kwarasan, Juwiring-Klaten. Menurut Pak Harjono di rumahnya, 22/5, serbuan payung lawa/kelelawar -sebutan payung kain berwarna hitam produk China- menyurutkan kejayaan payung kertas Juwiring. Kini para pengrajin
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
TNI Tanggap Bencana 24 Jun 2016 12:59 WIB

 

 
 

 

 
Sayur untuk Hidup 13 Jun 2016 09:27 WIB


 

 

 

 

 

 

 
  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia