KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
OpiniBlunder (Sang Buruh) Menteri Tedjo oleh : Arief Rahmat Piliang
23-Feb-2015, 10:52 WIB


 
  KabarIndonesia - Pernyataan Menkopolhukam, Tedjo Edhi Purdijanto, kian hari kian blunder. Setelah sebelumnya menyebut KPK didukung rakyat tak jelas, kini Tedjo memasuki ranah buruh. Ancaman pegawai KPK untuk mogok jika seluruh pimpinannya ditetapkan tersangka oleh Bareskrim Polri, direspon Tedjo dengan jawaban
selengkapnya....


 


 
BERITA DAERAH LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Pejuang Hidup 25 Feb 2015 20:38 WIB

Benarkah? 23 Feb 2015 10:55 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 
Banjir Bikin Stres Deera Idol! 18 Feb 2015 20:35 WIB


 
Kisah Memilukan Sang Penjual Tebu 17 Feb 2015 14:12 WIB

 

Babi Hutan Serang Puluhan Hektar Lahan Pesawahan di Tasik Selatan

 
DAERAH

Babi Hutan Serang Puluhan Hektar Lahan Pesawahan di Tasik Selatan
Oleh : Redi Mulyadi | 18-Nov-2009, 20:27:10 WIB

KabarIndonesia - Sejak sebulan terakhir ini, para petani di Desa Bojongkapol, kecamatan Bojonggambir, kabupaten Tasikmalaya mengaku kesal karena  lahan pesawahan milik mereka diserang kawanan babi hutan. Bahkan, sekitar 100 warga desa setempat enggan menggarap lahan sawah dan meninggalkan desa untuk bekerja, mengingat ulah babi hutan yang merajalela.    

“Puluhan hektar lahan sawah milik warga desa kami dirambah kawanan babi hutan, sehingga para petani malas untuk menggarap lahan pertaniannya dan mereka memilih bekerja ke kota,” ujar Sukaedin, Kepala Desa Bojongkapol.    

Pada mulanya, jumlah babi hutan tersebut hanya satu atau dua ekor, dan hanya terlihat di pematang sawah saja.  

”Namun sekarang, jumlah babi hutan makin banyak dan merasahkan warga karena memakan tanaman palawija maupun tanaman padi. Bahkan, babi hutan itu makin berani menghampiri rumah warga,” jelasnya.    

Sukaedin mengatakan, upaya menangani serangan babi hutan itu pernah dilakukan masyarakat dengan cara memburu bersama anggota Perbakin Kabupaten Tasikmalaya.  Namun, upaya itu dinilai tidak efektif karena biayanya terlalu besar, sementara hasil pemburuan tidak sebanding perkembangbiakan babi hutan.
 
“Upaya itu kurang efektif, karena pemburuan hanya dilakukan seminggu atau dua minggu sekali, sementara babi hutan berkembang biak cukup tinggi,” ujar Kades Bojongkapol.  
    
Selain melakukan pemburuan babi hutan, menurut Sukaedin,  ada cara lain yaitu dengan menggunakan racun. ”Namun, cara meracuni babi hutan menimbulkan pro dan kontra, terutama adanya keberatan dari Dinas Pertanian Kabupaten Tasikmalaya,” katanya.(*)



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Sisi Lain Wilayah Perbatasanoleh : Ibnu Hafidz
21-Feb-2015, 05:52 WIB


 
  Sisi Lain Wilayah Perbatasan Dua orang pengunjung tengah asyik menikmati suasana waduk Cirata, Kamis, 19/2/2015. Waduk Cirata berada di tiga daerah: Purwakarta, Bandung, dan Cianjur. Tempat ini merupakan pembangkit listrik tenaga air (PLTA) terbesar di Asia Tenggara dengan luas wilayah 62 KM2. Biasanya para
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 
100 Film Nasional Diproduksi 2015 23 Feb 2015 10:58 WIB

 

 

 

 

 
NamaKU = JiwaKU 25 Feb 2015 08:26 WIB

 

 

 
Banjir Jakarta dan Harapan 19 Feb 2015 22:25 WIB

 

 
Belajar dari Kehidupan Lebah 18 Feb 2015 20:28 WIB


 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia