KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
Lingkungan HidupWALHI: Kabinet Jokowi, Tempatkan Lingkungan Hidup di Bidang Kelas Kedua oleh : Wahyu Ari Wicaksono
25-Okt-2014, 09:55 WIB


 
 
WALHI: Kabinet Jokowi, Tempatkan Lingkungan Hidup di Bidang Kelas Kedua
KabarIndonesia - Sejak pelantikan 20 Oktober 2014, rakyat Indonesia menunggu dengan bersemangat pengumuman kabinet presiden Jokowi. Pengumuman ini tentunya membawa pesan harapan akan adanya    Pemerintahan yang
selengkapnya....


 


 
BERITA DAERAH LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 

 
Tak Datang 23 Okt 2014 17:37 WIB

Karyawan (Tak) Setia 16 Okt 2014 17:37 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 

Jaringan Irigasi Embung Manubulu dan Bapalama Rusak Berat

 
DAERAH

Jaringan Irigasi Embung Manubulu dan Bapalama Rusak Berat
Oleh : | 23-Jan-2010, 02:17:09 WIB

KabarIndonesia – Hasil pantauan tim kunjungan kerja (Kunker) DPRD Provinsi NTT terhadap proyek irigasi yang dibiayai APBN dan APBD Provinsi NTT di kabupaten Rote Ndao, mendapatkan jaringan irigasi embung Manubulu dan Bapalama di Kecamatan Rote Tengah diduga dikerjakan asal jadi. Buktinya, jaringan irigasi di dua lokasi proyek tersebut saat ini rusak. Pihak pemilik proyek yakni Dinas PU provinsi NTT diminta mengunjungi proyek tersebut dan mendesak kontraktor memperbaiki bagian yang rusak.

Demikian keterangan Sekretaris Fraksi Partai Golkar DPRD NTT, Nixon PYA Messakh, S.H dan Ketua Fraksi Gabungan NTT Sejahtera DPRD NTT, Sommy Pandie kepada wartawan ketika ditemui Ba’a, Jumat (22/1) siang.

Menurut Messakh dan Pandie, rusaknya jaringan irigasi proyek yang dikerjakan dengan dana miliaran rupiah tersebut diketahui saat mereka melakukan kunjungan kerja dan peninjauan pelaksanaan proyek-proyek yang didanai oleh APBN dan APBD provinsi NTTdi wilayah Rote Ndao, Kamis (21/1) siang.

“Kegiatan kunjungan kami di Rote Ndao ini adalah melakukan sosialisasi Perda Provinsi NTT di wilayah Kabupaten Rote Ndao. Selain itu, kami juga melakukan peninjauan proyek-proyek propinsi yang ada di wilayah ini. Hasil peninjauan kami ke lapangan, adanya temuan dua proyek irigasi tersebut yang rusak tersebut,” kata Messakh.

Menurut Messakh, proyek irigasi Manubulu dikerjakan dengan dana sekitar Rp 700-an juta oleh kontraktor CV Liberti. Tapi saat ini sekitar 20 meter saluran irigasinya patah sehingga saluran irigasi menjadi tidak bisa berfungsi, dan tidak dinikmati oleh pesawah di daerah aliran embung Manubulu. Sementara proyek irigasi di Bapalama dikerjakan dengan dana sekitar Rp 9  miliar lebih, juga saluran irigasinya rusak sekitar 20 meter sehingga mengganggu fungsi saluran irigasi secara keseluruhan.

“Yang membuat saluran irigasi tersebut rusak karena dibangun diatas tumpukan tanah atau urugan yang tidak dipadatkan secara baik. Sehingga, begitu terkena aliran air hujan sedikit saja langsung rusak. Dan hal itu sama terjadi di dua lokasi proyek. Mengapa pekerjaan bisa seperti ini, kami minta pihak pemilik proyek yakni Dinas PU Provinsi NTT turun ke lokasi,” tambah Ketua Fraksi Gabungan NTT Sejahtera DPRD NTT, Somi Pandie.

Pandie mengatakan, adanya pekerjaan proyek irigasi yang terkesan tidak kuat dan diduga tidak sesuai bestek terjadi karena tidak ketatnya pengawasan dari konsultan. Sehingga proyek irigasi ini harus segera diperbaiki apalagi  saat ini masih dalam masa pemeliharaan. Karena jika proyek irigasi ini mubasir maka masyarakat petani sekitar akan mengalami kerugian yang besar.

“Pada waktu kunjungan kami November 2009, kami mendapatkan informasi dari para pekerja bahwa konsultan pengawasnya jarang ada di tempat. Ini khan jelas tidak bisa mengawasi apakah proyek ini dikerjakan sesuai bestek apa tidak. Kenyataannya sekarang baru dibangun tapi sudah rusak. Untuk itu kami minta Dinas PU Provinsi NTT untuk bertanggungjawab menyuruh kontraktor memperbaiki kembali karena masih dalam masa pemeliharaan,”  kata Pandia singkat.

Untuk diketahui, tim DPRD Provinsi NTT yang berkunjung ke Rote Ndao terdiri dari Nixon PYA Messakh dan Sommy Pandie itu didampingi oleh dua orang staf Setwan Provinsi NTT, masing-masing Carlos Amos Pah dan Thomas Ngaji. Sementara dinas teknis tidak ikut mendampingi tim tersebut. (frangky johannis)


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi.kabarindonesia@gmail.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera: www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Mungkinkah Suami Mengasuh Anak?oleh : Jumari Haryadi
17-Okt-2014, 23:18 WIB


 
  Mungkinkah Suami Mengasuh Anak? Tugas istri adalah mengasuh anak, namun peluang kerja untuk pria terbatas, terkadang posisinya terbalik. Justru istri bekerja menjadi TKI di luar negeri, sementara suami mengasuh anak di rumah. Pasangan suami istri sebaiknya berbagi peran mengasuh anaknya. Misalnya ketika
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
Sastra Tanpa Riset 05 Okt 2014 10:09 WIB

 

 
Idul Adha di Leipzig 08 Okt 2014 13:16 WIB


 

 

 

 
Memimpin dengan Kepala dan Hati 20 Okt 2014 12:40 WIB


 

 

 

 
"Remote Sensing" untuk Masyarakat 13 Sep 2014 08:36 WIB

 
Selamat Melayani Pertua-Diaken 12 Okt 2014 11:13 WIB

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia