KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
PariwisataDari Gubuk Gedek Menjadi Hotel Bersejarah oleh : Mang Ucup
25-Apr-2015, 01:16 WIB


 
 
Dari Gubuk Gedek Menjadi Hotel Bersejarah
KabarIndonesia - Belanda, Hotel Homann adalah tempat penginapan bagi para delegasi Konferensi Asia Afrika adalah Hotel yang bersejarah yang sudah hampir 150 tahun usianya.

Sekitar tahun 1870an, di seluruh Kota Bandoeng hanya ada tujuh bangunan saja yang
selengkapnya....


 


 
BERITA DAERAH LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 
Sakit Hati Dipolisikan 04 Apr 2015 11:06 WIB

 
Tunggu Aku Sebentar 24 Apr 2015 08:38 WIB

Akik 24 Apr 2015 08:35 WIB

 
Tahura Sultan Adam 13 Apr 2015 02:01 WIB


 
BERITA LAINNYA
 
RESENSI NOVEL: Let Me Be With You 04 Apr 2015 10:55 WIB

 

 
 
DAERAH

Kadisdik Lamteng Dilaporkan ke Kajaksaan
Oleh : Supriyanto | 23-Sep-2011, 08:54:18 WIB

KabarIndonesia - Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Lampung Tengah (Lamteng) Yuliansyah, di laporkan ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Gunungsugih Lampung. Yuliansyah, dituding telah menerima gratifikasi berupa upah pungut (UP) dari PT BPR Eka Bumi Artha terkait dengan pinjaman guru dari bank tersebut.

Yuliansyah diduga menerima UP dari Bank Eka, terkait dengan pinjaman guru mencapai Rp120-130 juta per bulan. Upah pungut pinjamanan yang diterima Yuliansyah pada bulan Mei 2011 dari Kator  Pusat Bank Eka dan Kantor Cabang Bank Eka Bandarjaya mencapai Rp 127.618.630. Dengan perincian, UP dari Kantor Pusat pinjaman guru SD sebesar Rp 53.798.584, pinjaman guru SMP Rp 5.979.549, dan pinjaman guru SMA Rp 6.593.943. Sedang Up dari Kantor Cabang Bank Eka Bandarjaya, pinjamanan guru SD Rp 48.370.770, pinjaman guru SMP Rp 6.272.301, serta pinjaman guru SMA Rp 6.603.483.

Ketua Forum Warga Lampung Tengah (FWLT) Sumarsono, mengatakan, laporan tersebut merupakan upaya penegakan hukum terhadap tindakan semena-mena terhada guru. Pada laporan itu kami minta Kajari menandatangani surat penerimaan laporan (SPL) dan menandatangani surat berkomitmen dalam perkara  tersebut.

"Kami resmi melaporkan perkara gratifikasi ini, kami minta Kajari menandatangani SPL dan berkomitmen segala laporan korupsi, sebab beberapa laporan kami tentang korupsi di kajaksaan ini sampai saat ini belum ada perkembagannya. kami tidak mau perkari gratifikasi ini juga terbengkelai," katanya.

Sementara itu Kejari Gunungsugih, kan mendalami laporan tersebut
terutama terkait dengan UP yang diberikan oleh Bank Eka kepada Kadisdik Yuliansyah.

"Kami akan memaggil pihak Bank Eka terkait pemberian UP kepada Kadis Yuliansyah. pemanggilan tersebut merupakan langkah awal kejaksaan dalam mengumpulakan bahan keterangan (Pulbaket)," kata Kasi Pidsus Amriyansyah mendampingi Kajari Gunungsugih Darmo, Rabu (21/9).

Pemberian UP tersebut, menurut praktisi hukum Sri Mulyono Herlambang, tidak memiliki dasar hukum. Dalam peraturan Bank Indonesia (BI) tidak ada klausul tentang UP, fee atau insentif kepada pihak ketiga terutama kepada pejabat publik.

Pemberian fee itu memang dikenal di dunia perbankan, tapi sifatnya itu internal perbankan dan pihak ketiga seperti bendahara gaji, bukan kepada pimpinan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) atau kepala dinas. UP kata dia, salah satu faktor penambahan suku bunga pinjaman dari bank, karena UP sendiri tidak dikenal dalam bank. 

Pegawai atau guru harus menunggu bunga yang tinggi, bunga itu sendiri akan dibagi dalam beberapa item termasuk di dalamnya keuntungan bank.

"Guru yang meminjam uang di bank tersebut makin terpuruk, karena secara tidak langsung menanggung UP yang diberikan kepada Kepala Dinas," katanya. (*)



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/  
Alamat ratron (surat elektronik):
redaksi@kabarindonesia.com  
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com/
 

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Bandung menjelang Konferensi Asia Afrikaoleh : Joseph Bangsawan
25-Apr-2015, 03:33 WIB


 
  Bandung menjelang Konferensi Asia Afrika Payung warna warni bergantungan di sepanjang jalan Oto Iskandardinata, mulai dari Jalan Suniaraja sampai Sudirman. Sesaat setelah jalan dibuka kembali untuk umum, masyarakat menyempatkan untuk berhenti dan berfoto dengan latar payung warna warni.
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
Ada Apa dengan Kartini? 24 Apr 2015 08:21 WIB

 

 
 

 
Sejarah Maung Bandung - PERSIB 23 Apr 2015 10:30 WIB


 

 
Asal-Muasal Nama Bandoeng 23 Apr 2015 04:54 WIB

 
Mobil, Buku, Soekarno dan Mandela 16 Apr 2015 14:11 WIB

 

 

 

 

 
  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia