KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
KesehatanTak Perlu Galau Menyikapi Heboh Kasus Vaksin Palsu oleh : Wahyu Ari Wicaksono
28-Jun-2016, 15:14 WIB


 
 
Tak Perlu Galau Menyikapi Heboh Kasus Vaksin Palsu
KabarIndonesia - Terbongkarnya sindikat pemalsu vaksin untuk balita yang telah beraksi selama belasan tahun, sontak membuat banyak kalangan merasa was-was. Tak bisa dipungkiri bahwa mau tak mau kasus ini membuat hilang rasa keamanan dan kepercayaan masyarakat terhadap keaslian vaksin yang
selengkapnya....


 


 
BERITA DAERAH LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Di Gubuk Sesal 30 Jun 2016 17:36 WIB

Ayah 30 Jun 2016 17:22 WIB

 
Desa Cimanggu Menuju Desa Wisata 18 Mei 2016 10:53 WIB


 
BERITA LAINNYA
 

 
Anakku Tertular Virus Menulis 23 Jun 2016 10:38 WIB


 
 
DAERAH

Kadisdik Lamteng Dilaporkan ke Kajaksaan
Oleh : Supriyanto | 23-Sep-2011, 08:54:18 WIB

KabarIndonesia - Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Lampung Tengah (Lamteng) Yuliansyah, di laporkan ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Gunungsugih Lampung. Yuliansyah, dituding telah menerima gratifikasi berupa upah pungut (UP) dari PT BPR Eka Bumi Artha terkait dengan pinjaman guru dari bank tersebut.

Yuliansyah diduga menerima UP dari Bank Eka, terkait dengan pinjaman guru mencapai Rp120-130 juta per bulan. Upah pungut pinjamanan yang diterima Yuliansyah pada bulan Mei 2011 dari Kator  Pusat Bank Eka dan Kantor Cabang Bank Eka Bandarjaya mencapai Rp 127.618.630. Dengan perincian, UP dari Kantor Pusat pinjaman guru SD sebesar Rp 53.798.584, pinjaman guru SMP Rp 5.979.549, dan pinjaman guru SMA Rp 6.593.943. Sedang Up dari Kantor Cabang Bank Eka Bandarjaya, pinjamanan guru SD Rp 48.370.770, pinjaman guru SMP Rp 6.272.301, serta pinjaman guru SMA Rp 6.603.483.

Ketua Forum Warga Lampung Tengah (FWLT) Sumarsono, mengatakan, laporan tersebut merupakan upaya penegakan hukum terhadap tindakan semena-mena terhada guru. Pada laporan itu kami minta Kajari menandatangani surat penerimaan laporan (SPL) dan menandatangani surat berkomitmen dalam perkara  tersebut.

"Kami resmi melaporkan perkara gratifikasi ini, kami minta Kajari menandatangani SPL dan berkomitmen segala laporan korupsi, sebab beberapa laporan kami tentang korupsi di kajaksaan ini sampai saat ini belum ada perkembagannya. kami tidak mau perkari gratifikasi ini juga terbengkelai," katanya.

Sementara itu Kejari Gunungsugih, kan mendalami laporan tersebut
terutama terkait dengan UP yang diberikan oleh Bank Eka kepada Kadisdik Yuliansyah.

"Kami akan memaggil pihak Bank Eka terkait pemberian UP kepada Kadis Yuliansyah. pemanggilan tersebut merupakan langkah awal kejaksaan dalam mengumpulakan bahan keterangan (Pulbaket)," kata Kasi Pidsus Amriyansyah mendampingi Kajari Gunungsugih Darmo, Rabu (21/9).

Pemberian UP tersebut, menurut praktisi hukum Sri Mulyono Herlambang, tidak memiliki dasar hukum. Dalam peraturan Bank Indonesia (BI) tidak ada klausul tentang UP, fee atau insentif kepada pihak ketiga terutama kepada pejabat publik.

Pemberian fee itu memang dikenal di dunia perbankan, tapi sifatnya itu internal perbankan dan pihak ketiga seperti bendahara gaji, bukan kepada pimpinan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) atau kepala dinas. UP kata dia, salah satu faktor penambahan suku bunga pinjaman dari bank, karena UP sendiri tidak dikenal dalam bank. 

Pegawai atau guru harus menunggu bunga yang tinggi, bunga itu sendiri akan dibagi dalam beberapa item termasuk di dalamnya keuntungan bank.

"Guru yang meminjam uang di bank tersebut makin terpuruk, karena secara tidak langsung menanggung UP yang diberikan kepada Kepala Dinas," katanya. (*)



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/  
Alamat ratron (surat elektronik):
redaksi@kabarindonesia.com  
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com/
 

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Ragam UKM di Masyarakatoleh : Zulkarnaen Syri Lokesywara
13-Jun-2016, 12:58 WIB


 
  Ragam UKM di Masyarakat Harjono, 64 tahun, adalah salah satu pengrajin payung kertas yang masih bertahan di Desa Kwarasan, Juwiring-Klaten. Menurut Pak Harjono di rumahnya, 22/5, serbuan payung lawa/kelelawar -sebutan payung kain berwarna hitam produk China- menyurutkan kejayaan payung kertas Juwiring. Kini para pengrajin
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
TNI Tanggap Bencana 24 Jun 2016 12:59 WIB

 

 
 

 

 
Sayur untuk Hidup 13 Jun 2016 09:27 WIB


 

 

 

 

 

 

 
  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia