KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
OpiniKritik Pendidikan Gaya Bank oleh : Julian Howay
24-Mar-2015, 00:37 WIB


 
 
Kritik Pendidikan Gaya Bank
KabarIndonesia - Tanah Papua,  Negeri elok di timur Indonesia ini telah lama terkoyak oleh beragam persoalan pembangunan yang membuatnya seakan identik dengan keterbelakangan, kebodohan dan kemiskinan (3K). Itulah paradoks yang menyebabkan alam dan budaya Papua nan eksotis masih saja tak
selengkapnya....


 


 
BERITA KESEHATAN LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Kerja di Bawah Panas 24 Mar 2015 00:41 WIB

Kepada Machfud Azhari SE 23 Mar 2015 05:23 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 
Sepenggal Kisah Menuju Ambarawa 20 Mar 2015 14:38 WIB

 

Tips Praktis Memahami Pinguecula dan Pterygium

 
KESEHATAN

Tips Praktis Memahami Pinguecula dan Pterygium
Oleh : Dr. Dito Anurogo | 02-Des-2007, 02:06:51 WIB

KabarIndonesia - Keduanya merupakan bentuk kelainan/degenerasi pada konjungtiva (membran/selaput transparan yang melapisi bola mata).

Gejala:
Biasanya tanpa gejala (asymptomatic).
Dalam banyak kasus menjadi masalah kosmetika.
Penurunan penglihatan (decreased vision) terjadi jika pterygium dekat dengan visual axis.

Tanda:
Pinguecula sangat umum terjadi, tidak berbahaya, biasanya bilateral (mengenai kedua mata).

Pinguecula biasanya tampak pada konjungtiva bulbar berdekatan dengan limbus nasal (di tepi/pinggir hidung) atau limbus temporal. Terdapat lapisan berwarna kuning-putih (yellow-white deposits), tak berbentuk (amorphous).

Pterygium merupakan lipatan konjungtiva dan jaringan fibrovaskular berbentuk segitiga (triangular-shaped fold) yang maju sampai ke permukaan kornea, hampir selalu didahului oleh pinguecula.

Pterygium khas terjadi pada mereka yang lama tinggal di iklim (berhawa) panas dan menunjukkan respon terhadap kekeringan kronis (lama) dan pemaparan sinar ultraviolet.

Klasifikasi Pterygium:

Tipe 1: meluas kurang dari 2 mm di atas kornea. Timbunan besi (ditunjukkan dengan Stocker line) dapat terlihat di epitel kornea bagian anterior/depan pterygium. Lesi/jejas ini asimtomatis, meskipun sebentar-sebentar dapat meradang (intermittently inflamed). Jika memakai soft contact lense, gejala dapat timbul lebih awal karena diameter lensa yang luas bersandar pada ujung kepala pterygium yang sedikit naik/terangkat dan ini dapat menyebabkan iritasi.

Tipe 2: melebar hingga 4 mm dari kornea, dapat kambuh (recurrent) sehingga perlu tindakan pembedahan. Dapat mengganggu precorneal tear film dan menyebabkan astigmatisme.

Tipe 3: meluas hingga lebih dari 4 mm dan melibatkan daerah penglihatan (visual axis). Lesi/jejas yang luas (extensive), jika kambuh, dapat berhubungan dengan fibrosis subkonjungtiva dan meluas hingga ke fornix yang terkadang dapat menyebabkan keterbatasan pergerakan mata.

Histologi:
Pterygium terdiri dari perubahan degeneratif kolagen pada stroma subepitel yang tervaskularisasi.

Penyebab:
Berhubungan dengan paparan sinar matahari, debu, angin (iritasi kronis).

Epidemiologi:
Umum terjadi pada usia 20-30 tahun dan di daerah yang beriklim tropis.

Pencegahan Pinguecula dan Pterygium:
Secara umum, lindungi mata dari paparan langsung sinar matahari, debu, dan angin, misalnya dengan memakai kacamata hitam.

Pengobatan (Treatment):
Pinguecula
Biasanya tidak diperlukan. Jika terjadi inflamasi/radang akut yang disebut pingueculitis, maka diberikan steroid lemah, seperti: fluorometholone.

Pterygium
Tetes air mata buatan (artificial tears), mild topical vasocontrictor, atau steroid topikal ringan jika terjadi inflamasi/peradangan. Sangat dianjurkan memakai kacamata untuk mengurangi paparan ultraviolet.

Tindakan bedah diindikasikan pada pterygium tipe 2 dan 3.

Diagnosis banding (Differential diagnosis) Pinguecula dan Pterygium:

1.Conjunctival intraepithelial neoplasia
2.Dermoid
3.Pannus

Komplikasi Pinguecula dan Pterygium:

1.Cataract
2.Buta (Visual loss)
3.Scleral necrosis
4.Persistent epitheliel defect
5.Pingueculitis
6.Dellen formation adjacent to pingueculae
7.Corneal scaring: with pterygium

Referensi:
1.Kanski JJ. Clinical Ophthalmology: A Systemic Approach. 6th Edition. Elsevier. 2006. p. 242-4.

2.Yanoff M. Ophthalmic Diagnosis and Treatment. Current Medicine. 1998. p.58-9.

Sumber Gambar:
Clinical Ophthalmology: A Systemic Approach. 6th Edition by: Jack J Kanski. Elsevier. 2006. p. 242-3.


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera: http://kabarindonesia.com//

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Ngampar Boekoeoleh : Johanes Krisnomo
22-Mar-2015, 21:44 WIB


 
  Ngampar Boekoe Sepintas, gelaran buku di Taman Pemkot Cimahi nampak seperti jualan buku bacaan, Minggu (22/03/15). Nyatanya berbeda, buku gratis dibaca, di antara lalu-lalang orang-orang yang bersantai menikmati segarnya udara pagi. Dengan jumlah buku yang sangat terbatas, beberapa anak-anak muda, mendirikan sebuah
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
Game dan Masa Depan 22 Mar 2015 01:25 WIB


 
Selamatkan Hutanku! 22 Mar 2015 01:24 WIB

TNI-POLRI Solid 20 Mar 2015 18:42 WIB

 

 
Danrem 044/GAPO Pimpin Tanam Padi 24 Mar 2015 00:42 WIB


 

 

 

 

 

 
Rambu Car Free Day Di Bogor 06 Mar 2015 21:06 WIB

 

 

 
  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia