KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
NasionalPemerintah Nyatakan Tiga Hari Berkabung Nasional atas Wafatnya Habibie oleh : Danny Melani Butarbutar
11-Sep-2019, 14:48 WIB


 
 
KabarIndonesia - Jakarta, Dikabarkan, pada hari ini Rabu (11/9/2019) sekitar pukul 18,05 WIB, Presiden ke-3 RI Bacharuddin Jusuf Habibie (B J Habibie), telah meninggal dunia di RSPAD Gatot Soebroto Jakarta, pada usia 83 tahun. Jenazah almarhum telah diberangkatkan dari
selengkapnya....


 


 
BERITA KESEHATAN LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 

 

 
Siapa Kau Siapa Aku? 02 Sep 2019 10:28 WIB

AMOR 16 Aug 2019 10:58 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 
 
KESEHATAN

MUSIK: Nenek Moyang Pengobatan
Oleh : Dr. Dito Anurogo | 21-Des-2007, 01:09:27 WIB

KabarIndonesia - Musik yang nyaman dapat mengkultivasikan temperamen seseorang, memurnikan pikiran, dan menyampaikan suatu rasa keindahan. Namun pernahkah Anda berpikir bahwa musik benar-benar dapat digunakan sebagai obat?

Asal mula musik dapat ditelusuri kembali pada penciptaan huruf-huruf Mandarin oleh Cangjie (2650 SM), seorang figur legendaris dalam Tingkok kuno. Huruf Mandarin “Yao,” yang berarti obat, adalah terbentuk dari huruf “Yue,” yang berarti musik. Huruf Yao terdiri atas dua bagian: sebuah radikal, berarti rumput atau tumbuh-tumbuhan, dan huruf untuk musik. Sebagai tambahan terhadap pembawaan arti pengobatan atau penyembuhan, karakter ini dapat mewakili musik itu sendiri, kebahagiaan, atau kesenangan. Oleh karena itu musik adalah nenek moyang pengobatan. Cangjie, menurut sebuah legenda, menciptakan karakter Mandarin Yue berdasarkan suatu peristiwa sejarah, di mana Huangdi (Kaisar Kuning) mengalahkan Chi You (dewa perang). Dalam Tiongkok kuno, para prajurit biasanya menabuh genderang perang di medan pertempuran untuk membangkitkan keberanian mereka dan memperoleh keberuntungan.

Setelah peperangan antara Kaisar Kuning dan Chi You, penabuhan genderang perang telah menyebabkan para prajurit Chi You menjadi tidak sadar. Untuk menyembuhkan para prajurit yang kalah, Kaisar Kuning yang murah hati menciptakan suatu benda logam berbentuk sebuah lonceng, yang sekarang disebut suatu alat musik.

Pada pertengahan logam berbentuk bel yang terbuat dari perunggu itu, diikatkan dengan senar-senar sutera pada kedua sisinya; benda logam itu ditempatkan pada sebuah bingkai kayu untuk dimainkan. Berdasarkan suatu bentuk dari huruf-huruf yang terkunci, sebuah gaya kuno dari kaligrafi Tiongkok, bagian tengah dari huruf Yue adalah “Bai,” yang berarti putih dan melanbangkan logam—salah satu dari lima elemen.

Orang Tiongkok kuno percaya bahwa segala sesuatu dalam alam semesta, termasuk tubuh manusia dan bahkan bunyi-bunyian, terdiri dari lima elemen yaitu logam, kayu, air, api dan tanah. Dari lima elemen tersebut, logam bersesuaian dengan warna putih. Cangjie menciptakan huruf Yue berdasarkan logam berbentuk bel ini. Untuk tujuan apa benda logam itu dibuat? Ia digunakan untuk membangkitkan suatu roh dari kematian atau untuk memanggil kembali jiwa-jiwa dari para prajurit Chi You. Menurut legenda, setelah perang itu, para prajurit Chi You bergelimpangan di tanah, terpukul pingsan oleh genderang perang. Begitu jiwa-jiwa mereka disembuhkan, para prajurit itu hidup kembali. Oleh karena itu, musik, digunakan untuk penyembuhan. Kemudian, tumbuh-tumbuhan ditemukan mengandung efek-efek pengobatan, dan dengan demikian satu radikal ditempatkan di atas “Yue” agar menjadi “Yao.” Oleh karena itu, tujuan utama musik dalam Tiongkok kuno adalah untuk menyembuhkan orang-orang dari penyakit.

Para peneliti dalam bidang pengobatan tengah melakukan penelitian terhadap khasiat-khasiat pengobatan dari musik. Semasa dalam kandungan ibunya, seorang bayi dapat mengembangkan suatu reaksi terhadap musik. Dari lima indera manusia, kemampuan pendengaran manusia adalah hal pertama yang “dapat tercerahkan.” Bayi yang belum lahir di dalam kandungan ibunya dapat mendengar detak jantung, nafas, dan pembicaraan ibunya. Karena itulah para orang tua modern memberikan para bayinya pendidikan pra-lahir, seperti mendekatkan ibu-ibu hamil kepada musik. Secara klinis musik yang elegan dan rileks membantu mengurangi tingkat stress, melapangkan pernafasan dan memelihara organ.

Seorang ilmuwan Amerika menemukan bahwa musik terdiri atas gelombang-gelombang resonansi, yang dapat mempengaruhi perasaan seseorang dan menenangkan tubuh manusia. Sementara itu, musik mengandung berbagai macam irama, sedangkan pergerakan tubuh kita cenderung mengikuti irama-irama musik. Karena itu, perubahan-perubahan irama musik dapat mempercepat dan mengatur bioritme-bioritme kita. Karenanya, beberapa dokter mahir akan secara sungguh-sungguh memilih musik dengan berbagai macam irama untuk menyembuhkan para pasien dari berbagai gejala penyakit.

Musik kuno diklasifikasikan ke dalam Qingyue dan Yayue (musik elegan), yang mempunyai tujuan pemurnian jiwa dan pikiran seseorang. Dipercaya bahwa musik yang baik memiliki efek yang bermanfaat bagi tubuh manusia. Inilah mengapa musik kuno selalu memiliki tempo yang lamban, tujuannya untuk membuat orang menjadi tenang. Setelah mendengarkan musik, seseorang diharapkan menerima kedamaian spiritual dibanding kegembiraan emosional yang kelihatannya dapat mengusir pikiran mereka. Konghucu pernah berkata bahwa musik semestinya benar-benar elegan atau anggun.

Bahkan di tahun 1950-an, orang-orang yang senang musik cenderung lebih tenang dan rileks. Namun kini berbagai hal telah berubah. Sesuatu dalam musik modern dapat membangkitkan sifat iblis seseorang. Beberapa orang bahkan menari atau berputar meliuk-meliukkan tubuhnya secara gila terhadap musik tersebut, kelihatannya menjadi liar dan bahkan kehilangan kesadaran dengan kegembiraan. Musik iblis tersebut bahkan dapat menyebabkan orang untuk memperlihatkan hasutan, merasa tertekan atau cenderung kehilangan kesabaran mereka, yang mana, pada kenyataannya, membawa kerugian besar bagi kesehatan dan tidak memperoleh efek penyembuhan apapun.

Musik dalam Pertunjukan Spektakuler Tahun Baru China yang dipertunjukkan dalam tahun-tahun belakangan ini adalah cemerlang, murni, anggun dan merdu dengan kecondongan klasik tertentu. Para pendengar telah mengatakan bahwa musik tersebut menyentuh hati mereka—mungkin karena ini menimbulkan pikiran-pikiran baik dan rasa hormat terhadap diri kita sendiri yang lebih tinggi.

Banyak para pemain Pertunjukan Spektakuler telah mengatakan bahwa latihan-latihan mereka benar-benar suatu proses dari kultivasi hati dan pikiran mereka. Tanggapan positif dari para penonton telah diterima—“Setelah menonton pertunjukan anda, penyakit saya sembuh.” Barangkali kita perlu mempercayai bagian mukjizat dari musik ini.

Sumber:
http://en.epochtimes.com/news/7-11-26/62314.html



Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://kabarindonesia.com//

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Mekanisasi Pertanian di Tanah Batakoleh : Leonardo Tolstoy Simanjuntak
14-Jun-2019, 06:38 WIB


 
  Mekanisasi Pertanian di Tanah Batak Petani di Tanah Batak sekarang merasa lega. Semakin sulitnya mendapatkan tenaga kerja untuk mengelola pertanian padi, membuat mereka kewalahan. Untunglah mekanisasi pertanian itu beberapa tahun terakhir sudah hadir. Untuk panen raya, petani di kawasan Silindung Tapanuli Utara umumnya sudah menggunakan
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia