KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
NasionalIbunda Presiden Joko Widodo, Sujiatmi Notomiharjo Meninggal Dunia oleh : Danny Melani Butarbutar
25-Mar-2020, 14:42 WIB


 
  KabarIndonesia - Berita duka yang dikutip dari berbagai media bahwa Ibunda Presiden Joko Widodo, Sujiatmi Notomiharjo, dikabarkan meninggal dunia pada hari ini, Rabu (25/3/2020).

Informasi ini dikonfirmasi oleh salah satu staf khusus Presiden, Angkie Yudistia. “Iya betul, saya juga
selengkapnya....


 


 
BERITA LINGKUNGAN HIDUP LAINNYA







 
BERITA LAINNYA
 

 

 
Rembulan di Celah Matamu 07 Mar 2020 15:27 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 
YUK LAWAN WABAH KESEPIAN ! 21 Mar 2020 12:41 WIB


 

Mengungkap Praktik Bisnis Perusak Hutan dan Lahan Gambut

 
LINGKUNGAN HIDUP

Mengungkap Praktik Bisnis Perusak Hutan dan Lahan Gambut
Oleh : Supriyanto | 22-Jan-2020, 16:38:54 WIB

KabarIndonesia - Jakarta, Selama satu tahun sejak akhir 2018 hingga 2019, koalisi 9 CSO di Indonesia tersebar di 7 provinsi melakukan pemantauan dan kajian sebagai bentuk aksi korektif masyarakat sipil terkait kebijakan yang berhubungan dengan industri pulp dan kertas.

Pemantauan dan kajian ini membahas realisasi komitmen perlindungan gambut di konsesi korporasi HTI dan sawit serta melihat langsung di lapangan bagaimana eksisting areal yangditargetkan menjadi areal pengganti (Land Swap) bagi perusahaan HTI. Selain itu koalisi jugamelakukan kajian terhadap komitmen keuangan berkelanjutan terkait risiko bantuan lembaga keuangan terhadap 8 grup perusahaan pulp dan kertas yang terlibat dalam beberapa masalah berkaitan dengan lingkungan, sosial dan tata kelola (Environtmental, Social and Goverment atau ESG).

Persoalan yang sering muncul berkaitan dengan industri pulp dan kertas adalah kebakaran hutandan lahan (karhutla). Pada 2015, terjadi karhutla besar-besaran di Indonesia. Catatan resmi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) karhutla yang terjadi pada Juni-Oktober 2015 telah mengakibatkan 24 orang meninggal dunia dan lebih dari 600 ribu jiwa menderita Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) dan merugikan perekonomian Indonesia mencapai Rp 221 triliun.

Karhutla kembali berulang pada 2019. BNPB memprediksi kerugian yang ditimbulkan oleh karhutla 2019mencapai Rp66,3 triliun. Taksiran kerugian itu diperoleh dengan membandingkan jumlah kerugian karhutla pada 2015. Luasan karhutla menurut catatan BNPB pada 2019 mencapai 350 ribu hektar.

Sedangkan pada 2015, menurut catatan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), jumlah hutan dan lahan yang terbakar mencapai 2,61 juta hektar yang tersebar di hampir seluruh provinsi kecuali DKI Jakarta dan Kepulauan Riau. Kebakaran terbesar terjadi di Provinsi SumateraSelatan, Riau, Jambi, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Barat dan Papua.

Dari 2,61 juta hektar yang terbakar, sekitar 33 persen atau 869.754 ha berada di lahan gambut. Areal gambut terluas yang terbakar pada 2015 berada di Kalimantan Tengah seluas 310.275 ha, Sumatera Selatan 293.239 ha, Riau 107.000 ha, Jambi 60.280 ha, Papua 38.096 ha dan Kalimantan Barat 31.916 ha.

Berdasarkan data dari Badan Restorasi Gambut (BRG), luas areal korporasi yang terbakar pada 2015 - berdasarkan luasan areal Prioritas Restorasi Pasca Kebakaran 2015 di areal korporasi ialah 254.429 ha. Rincian karhutla terjadi di konsesi Hutan Tanaman Industri (HTI) seluas 216.041ha, dalam konsesi Hak Pengusahaan Hutan (HPH) mencapai 15.341 ha dan di konsesi Hak Guna Usaha (HGU) seluas 23.047 ha. Sedangkan kebakaran 2015 terjadi diluar konsesi perusahaan ataudi areal yang belum dibebankan izin maupun areal masyarakat mencapai 170.064 ha.

Berbagai aksi koreksi dilakukan pemerintah untuk mengatasi persoalan ini, salah satu diantaranya mereview PP Nomor 57 tahun 2016 tentang Perubahan atas PP Nomor 71 tahun 2014 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut. Atas perintah PP 57 tahun 2016 ini, KLHK menerbitkan PermenLHK nomor P.14, P.15, P.16 dan P.17 padaFebruari 2017, yang intinya menyatakan areal korporasi bekas terbakar di atas lahan gambut tidak boleh ditanam kembali. Areal perusahaan yang berada di kedalaman gambut lebih dari 3 meter harus dijadikan fungsi lindung gambut dan dituangkan dalam revisi RKU perusahaan.

Tak lama berselang, pada 14 Juni 2017, Menteri LHK Siti Nurbaya menerbitkan Permen LHK NoP.40/MENLHK/SETJEN/KUM.1/6/2017 Tentang Fasilitasi Pemerintah Pada Usaha Hutan Tanaman Industri Dalam Rangka Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut. Perusahaan diberilahan pengganti (land swap) jika 40 persen areal produksinya berada dalam fungsi lindung gambut.

Atas dasar kebijakan pemerintah inilah koalisi 9 organisasi masyarakat sipil melakukan pemantauan langsung di areal konsesi HTI untuk melihat realisasi kebijakan perlindungan gambut yang menjadi tanggung jawab korporasi. Sayangnya, dari hasil pemantauan menemukan kebijakan ini hanya diatas kertas dan minim realisasi, hingga akibatkan ancaman karhutla akan terus terjadi di areal gambut karena minimnya komitmen korporasi.

Dari hasil temuan lapangan baik di Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat danKalimantan Tengah ditemukan tidak ada upaya maksimal dari 34 perusahaan (27 HTI dan 7perkebunan kelapa sawit) yang dipantau untuk melakukan upaya perlindungan serta restorasi ekosistem gambut.<br />
Bukti dilapangan menunjukkan bahwa:<br /> 1. Tidak ada Restorasi (Rewetting, Revegetation dan Revitalisasi mata pencarian masyarakat setempat) yang dilakukan perusahaan di areal prioritas restorasi.2.Terdapat aktivitas pembukaan lahan, penanaman ataupun pemanenan di areal Fungsi Lindung Ekosistem Gambut dan areal Prioritas Restorasi Kubah Gambut Berkanal dan Tidak Berkanal (Zona Lindung).3.Terdapat aktivitas penanaman ataupun pemanenan di areal PrioritasRestorasi Gambut Pasca Karhutla 2015.4.Kembali terjadi kebakaran di areal Prioritas Restorasi Gambut.5.Perusahaan tidak memiliki sarana dan prasarana yang mendukung kegiatan restorasi dan pencegahan karhutla.6.Terdapat perkebunan sawit, karet maupun peladangan masyarakat di areal prioritas restorasi perusahaan.7.Terdapat kampung dan fasilitas umum dalam areal prioritas restorasi.
Sepanjang 4 tahun terakhir sejak 2015, perusahaan tidak melakukan kewajibannya merestorasi gambut dan pemerintah tidak memberikan sanksi. Ini menunjukkan lemahnya pengawasan dan penindakan dari pemerintah atas pelanggaran yang terjadi. Di sisi lain, pemerintah juga tidak transparan mempublikasikan implementasi perlindungan dan pengelolaan ekosistem gambut yang dilakukan oleh perusahaan.

Disisi lain koalisi juga melakukan pemantauan dan kajian terhadap kebijakan pemerintah yang memberikan lahan pengganti (land swap) bagi korporasi HTI yang 40 persen areal konsesinya masuk dalam fungsi lindung gambut. Korporasi HTI akan memperoleh lahan pengganti paling tidak seluas dengan areal kerjanya yang berubah menjadi fungsi lindung gambut di kawasan hutan produksi dan merupakan kawasan tanah minera.
Sayangnya, dari hasil pemantauan dilakukan di 4 provinsi yaitu: Kalimantan Utara, KalimantanTengah, Papua dan Riau, koalisi menemukan:<br/>1.Arealland swap telah ditempati masyarakat adat dan tempatan sejak berpuluh tahun lalu.<br />2.Arealland swap merupakan kawasan gambut dengan kedalaman 2-4 meter.3. Arealland swap merupakan tegakan hutan alamtersisa.4.Terdapat fasilitas umum seperti perkampungan, sekolah hingga Taman Pemakaman Umum (TPU) di arealland swap.5. Perusahaan-perusahaan yang areal kerjanya masuk ke dalam fungsi lindung ekosistem gambut harus dicabut izinnya.6. KLHK mencabut PermenLHK nomor P.10/Menlhk/Setjen/KUM.1/3/2019 tentang Penentuan, Penetapan dan Pengelolaan Puncak Kubah Gambut Berbasis Kesatuan Hidrologis Gambut dan kembali menjadikan areal gambut korporasi bekas terbakar menjadi fungsi lindung gambut.7.KLHK mencabut Permenlhk P.62/2019 tentang pembangunan HTI karena bertentangan dengan semangat PP 57/2016 karena pemulihan gambut yang rusak bukan hanya dipuncak kubah gambut, namun diseluruh ekosistem gambut.8. KLHK tidak melanjutkan kebijakan yang berpotensi merusak lingkungan hidup dan mengakibatkan konflik sosial ini dengan mencabut P.40/2017.9. Dengan dicabut dan tidak diberlakukannya P.40/2017 maka seluruh perusahaan yang telah mendapat pengesahan revisi RKU dan penetapan land swap turut dibatalkan dan mengecilkan luasan areal kerjanya sesuai dengan ketentuan P.45/2016 tentang Tata CaraPerubahan Luasan Areal Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan pada Hutan Produksi.(*)  

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Saus Sate Indonesia Buatan Thailandoleh : Fida Abbott
22-Mar-2020, 03:07 WIB


 
  Saus Sate Indonesia Buatan Thailand Saus sate Indonesia ini saya temukan di toko kelontong daerah Chester, negara bagian Pennsylvania, AS. Harganya turun drastis dari $6.99 menjadi $0.99. Jumlahnya banyak sekali yang disetok di rak. Senang melihat salah satu saus terkenal Indonesia dijual di AS. Sayangnya,
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 
Cara Mudah Mulai Investasi Saham 27 Mar 2020 16:14 WIB


 

 
MANG UCUP ITU CHINA BANANA 28 Jan 2020 00:52 WIB

 

 

 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia