KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
PolitikRENUNGAN: Krisis Moneter Indonesia 1998 oleh : Wahyu Barata
30-Jul-2014, 02:41 WIB


 
  KabarIndonesia - Setelah beberapa dekade terbuai oleh pertumbuhan yang sangat mengagumkan, di tahun 1998 ekonomi Indonesia mengalami kontraksi sangat hebat hingga menjadi tragedi. Keadaannya berlangsung sangat tragis dan tercatat sebagai periode paling suram dalam sejarah perekonomian Indonesia. Mungkin kita akan
selengkapnya....


 


 
BERITA NASIONAL LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 

 
Terima Kasih dari Pengguna Jasa 28 Jul 2014 11:56 WIB

Keniscayaan 23 Jul 2014 05:12 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 
Ditha dan Dina Dukung Argentina! 13 Jul 2014 05:44 WIB


 
Mudik Gratis Bersama Jasa Raharja 26 Jul 2014 23:41 WIB

Resep Pribadi Plecing Kangkung 15 Mei 2014 00:19 WIB

 

Menanti Gelar Pahlawan untuk John Lie

 
NASIONAL

Menanti Gelar Pahlawan untuk John Lie
Oleh : Rio Bembo Setiawan | 06-Des-2007, 00:08:54 WIB

Pejuang Sie Kong Liong, Djiaw Kie Siong, Yap Tjwan Bing dan John Lie diusulkan mendapat gelar pahlawan. Soal kans, John Lie paling berpeluang.

KabarIndonesia
- Camkan baik-baik kalimat ini! Ada empat tokoh Tionghoa yang diusulkan mendapat gelar pahlawan nasional. Mereka adalah Sie Kong Liong, Djiaw Kie Siong, Yap Tjwan Bing dan John Lie. Tokoh yang disebut pertama yakni Sie Kong Liong, adalah pemilik bangunan yang dipakai sebagai tempat melaksanakan Sumpah Pemuda pada 1928.

Wacana inilah yang kencang digaungkan pada seminar bertajuk "Mengungkap Peristiwa Sejarah Pejuang Suku Tionghoa dalam Membela Negara dan Bangsa", yang digelar Lembaga Pengkajian Kebangsaan (LPK), Dewan Harian Nasional (DHN) 45, dan sejumlah tokoh warga Tionghoa, beberapa waktu lalu. Seminar ini juga mengupas secara dalam peran serta suku Tionghoa dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia sejak 1928 hingga 1945.

"Selama lebih dari 30 tahun, suku Tionghoa tak pernah disebut dalam pelajaran sejarah Indonesia. Aneka peringatan atau pertunjukan kultural berbau Tionghoa juga tak pernah ditampilkan di depan umum. Ini harus diubah agar tak menyesatkan pengetahuan sejarah bagi generasi mendatang," cetus sejarawan Asvi Marwan Adam yang tampil sebagai pembicara.

Menurut Asvi, dari keempat nama tokoh Tionghoa itu, sosok John Lie punya kans terbesar diganjar gelar pahlawan. John Lie atau Jahya Daniel Darma yang terakhir berpangkat laksamana muda, adalah seorang mualim mualim kapal pelayaran niaga milik Belanda KPM yang bergabung dengan Angkatan Laut RI. Sewaktu ditugaskan di Cilacap, John yang ketika itu berpangkat kapten berhasil membersihkan ranjau yang ditanam Jepang untuk menghadapi sekutu. Atas perannya itu pangkatnya dinaikkan menjadi mayor.

Di awal 1950, John Lie yang berada di Bangkok dipanggil pulang ke Surabaya oleh KSAL Laksamana Subiyakto. Ia ditugaskan menjadi komandan kapal perang Rajawali. Di masa berikutnya, John juga aktif dalam operasi penumpasan pemberontakan RMS di Maluku serta PRRI/Permesta. "Hingga pensiun dan wafat, John Lie masuk daftar purnawirawan perwira tinggi Angkatan Laut Indonesia. Atas semua jasa-jasanya, saya pikir sepatutnya ia diganjar gelar pahlawan nasional," kata Asvi lagi.

Meski begitu, katanya lagi di depan peserta seminar, usul pemberian gelar pahlawan nasional bagi John Lie dan ketiga tokoh Tionghoa lainnya tetap berpeluang terkendala. Peluang terbesar untuk mentok adalah soal biografi yang tak dimiliki keempat tokoh tersebut. Padahal, ujar Asvi, biografi sangat penting untuk membeberkan ke masyarakat tentang peran mereka selama perjuangan kemerdekaan.

Wakil Ketua LPK, Eddie Kusuma juga menyuarakan hal yang sama dengan Asvi. Menurutnya, tak adanya biografi keempat tokoh itu membuktikan bahwa sejarah tentang suku Tionghoa di Indonesia masih minim. Meski begitu, ia berharap hal tersebut tak memunculkan sentimen ras di masyarakat karena suku Tionghoa juga bagian dari intregrasi bangsa.

"Seminar ini bertujuan memberitahu masyarakat bahwa suku Tionghoa juga punya andil besar dalam perjuangan merebut kemerdekaan Indonesia. Sekaligus juga menampung aspirasi berbagai pihak untuk mengusulkan gelar pahlawan nasional kepada beberapa tokoh Tionghoa," ungkap Eddie yang juga kandidat doktor ilmu hukum kepada Harian Online KabarIndonesia (HOKI).

Selain Asvi Warman Adam dan Eddie Kusuma, acara seminar ini juga menghadirkan Laksamana (purn) R Suprapto, Laksamana (Purn) Sudomo, dan Penasehat INTI Pusat, Eddie Lembong sebagai pembicara. Asa mereka juga sama; John Lie, Sie Kong Liong, Djiaw Kie Siong, dan Yap Tjwan Bing bisa segera dianugerahi pahlawan nasional. Hanya soal waktu, tak ada yang berani memastikan.


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera: www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Miniatur Masjid Bahan Bekasoleh : Johanes Krisnomo
25-Jul-2014, 00:40 WIB


 
  Miniatur Masjid Bahan Bekas Jelang Hari Raya Idul Fitri 1435 H, mengundang kreatifitas untuk membuat karya unik berupa minatur sebuah masjid dari barang-barang bekas seperti kardus, kaleng dan bola plastik. Contohnya, Rudi Iskandar (38 thn), karyawan PT. Ultrajaya di Padalarang, Bandung, menyumbangkan hasil karyanya
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
PILPRES 2014: Tidak Perlu Fanatik 07 Jul 2014 19:08 WIB


 

 

 

 

 

 

 

 
Mantan Pengguna Perlu Pertolongan 15 Jul 2014 23:00 WIB


 
Kampanye LEBE 28 Apr 2014 07:21 WIB

 
Tak Selamanya Teknologi Mahal 03 Jun 2014 09:05 WIB

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia