KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
OpiniBlunder (Sang Buruh) Menteri Tedjo oleh : Arief Rahmat Piliang
23-Feb-2015, 10:52 WIB


 
  KabarIndonesia - Pernyataan Menkopolhukam, Tedjo Edhi Purdijanto, kian hari kian blunder. Setelah sebelumnya menyebut KPK didukung rakyat tak jelas, kini Tedjo memasuki ranah buruh. Ancaman pegawai KPK untuk mogok jika seluruh pimpinannya ditetapkan tersangka oleh Bareskrim Polri, direspon Tedjo dengan jawaban
selengkapnya....


 


 
BERITA NASIONAL LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Pejuang Hidup 25 Feb 2015 20:38 WIB

Benarkah? 23 Feb 2015 10:55 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 
Banjir Bikin Stres Deera Idol! 18 Feb 2015 20:35 WIB


 
Kisah Memilukan Sang Penjual Tebu 17 Feb 2015 14:12 WIB

 

HARIMAN DAN MALARI: Menjadi Penonton di Negeri Sendiri

 
NASIONAL

HARIMAN DAN MALARI: Menjadi Penonton di Negeri Sendiri
Oleh : Berthy B Rahawarin | 17-Jan-2011, 00:37:13 WIB

KabarIndonesia - Dalam mengenang 37 tahun peristiwa Malari (Malapetaka 15 Januari) 1974, Hariman Siregar meluncurkan bukunya berjudul "Hariman dan Malari" di Taman Ismail Marzuki (TIM), Jakarta Pusat Sabtu (15/1).

Pada peristiwa Malari, Perdana Menteri Jepang Katuei Tanaka sebagai tamu negara terpaksa harus menggunakan helikopter untuk berangkat dari dan menuju Halim Perdana Kusuma dan Istana Presiden Soeharto.

"Saya tidak begitu suka untuk dibuatkan suatu buku khusus tentang saya, tetapi karena dipaksa juga, saya harus menceriterakan sesuatu tentang peristiwa masa lalu, bukan ceritera bohong!", demikian Hariman mengawali komentarnya untuk bukunya dan situasi Indonesia terakhir.

Peristiwa Malari adalah awal Presiden Soeharto diperingatkan akan lonceng kematian industri lokal, bila modal asing dibiarkan melenggang di pasar Indonesia. Gerakan Mahasiswa yang melibatkan almarhum Dr. Sjahrir dan dr. Hariman Siregar ini, berakhir rusuh, dan situasi sosial-politik pada periode pertama kekuasaan Orde Baru dianggap sejumlah kalangan menjadi noda sejarah Pak Harto.

"Jaman sekarang lebih seram dari zaman Orba!" demikian Hariman. "Pendapatan kita 70 persen dari pajak tambang mineral. Tetapi, manfaatnya untuk rakyat apa? Kapal keruk bertolak dari pelabuhan Indonesia ke pelabuhan negara lain. Jadi, kita disuruh nonton saja."

"Pemerintah senang saja kan?" lanjut Hariman. "Yang penting duit, dia bisa membangun kantor, gedung DPR!"

"Buku ini (Hariman dan Malari) hanya sebuah kisah. Kita merasa makin jauh (dengan negeri kita sendiri). Padahal, kita harus menjadi tuan di negeri sendiri," ujar Hariman menutup.

Salah seorang tamu yang hadir ahli komunikasi sosial Sugeng Suryadi kepada Pewarta HOKI Kabar-Indonesia berkomentar, "Hariman telah menjadi pemikir! Sekarang kita masih tetap membutuhkan orang-orang dengan jiwa revolusioner untuk mengubah keadaan!"

FOTO: Dokumen peristiwa Malari (google)


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com//

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Sisi Lain Wilayah Perbatasanoleh : Ibnu Hafidz
21-Feb-2015, 05:52 WIB


 
  Sisi Lain Wilayah Perbatasan Dua orang pengunjung tengah asyik menikmati suasana waduk Cirata, Kamis, 19/2/2015. Waduk Cirata berada di tiga daerah: Purwakarta, Bandung, dan Cianjur. Tempat ini merupakan pembangkit listrik tenaga air (PLTA) terbesar di Asia Tenggara dengan luas wilayah 62 KM2. Biasanya para
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 

 

 
NamaKU = JiwaKU 25 Feb 2015 08:26 WIB

 

 

 
Banjir Jakarta dan Harapan 19 Feb 2015 22:25 WIB

 

 
Belajar dari Kehidupan Lebah 18 Feb 2015 20:28 WIB


 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia