KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
DaerahRandiman Pantau Drainase Medan Tetap Banjir oleh : Jenda Bangun
08-Feb-2016, 17:38 WIB


 
 
Randiman Pantau Drainase Medan Tetap Banjir
KabarIndonesia - Medan,Meski beberapa waktu belakangan ini Penjabat (Pj) Wali Kota Medan Drs H Randiman Tarigan MAP sering
memantau sarana dainase, namun tampaknya bukan solusi kebanjiran.Hujan yang mengguyur wilayah Sumatera Utara beberapa hari ini membuat sejumlah air sungai di
selengkapnya....


 


 
BERITA NASIONAL LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 
Kasus RJ Lino Hukum atau Politik 17 Jan 2016 02:38 WIB

 
Nelayan 02 Feb 2016 18:04 WIB

Bunga 02 Feb 2016 17:59 WIB

 
Sister City Larantuka - Fatima 26 Jan 2016 09:14 WIB



 
BERITA LAINNYA
 

 
 
 
NASIONAL

Mencari Makam Kartosoewirjo di Pulau Ubi
Oleh : Rachmad Yuliadi Nasir | 08-Sep-2012, 00:45:03 WIB

KabarIndonesia - Salah satu riak-riak politik dari perjuangan kemerdekaan adalah munculnya DI/TII, dimana Kartosoewirjo sebagai Panglima/Pimpinan tertinggi Darul Islam/Tentara Islam Indonesia (DI/TII). Takdir berkata lain setelah Kartosoewirjo ditangkap dan di eksekusi di depan 12 orang eksekutor pada tanggal 5 September 1962.

Setelah 50 tahun kemudian, pada bulan September ini, publik baru tahu bahwa selama ini kuburan Kartosoewirjo berada di pulau Onrust, kepulauan Seribu. Dari foto-foto sejarah dapat kita ketahui kuburan atau makam terakhir Beliau adalah di Pulau Ubi, masih di kawasan pulau Seribu juga.

Namanya juga pulau Seribu, tentu saja susah mencarinya. Mungkin untuk menghilangkan jejak, pemerintahan Orde Lama, yaitu Presiden Soekarno merahasiakan makam yang sesungguhnya.

Kartosoewirjo sesuai proses militer dieksekusi di Pulau Ubi, dengan menumpang sebuah kapal dan dikawal ketat oleh Polisi Militer. Akhirnya oleh petugas militer Kartosoewirjo diikat pada tiang yang sudah tertancap.

Disaksikan beberapa pejabat yang hadir, regu tembak berjumlah 12 orang menembak mati Kartosoewirjo. Beberapa peluru menembus dada sebelah kiri Kartosoewirjo. Dari 11 pasukan penembak, 5 peluru bersarang di jantung, dada sebelah kiri, 2 peluru terkena paha kanan dan sebuah peluru bersarang di kelaminnya. Hanya 3 senjata yang kosong kelihatannya.

Untuk memastikan bahwa sang korban telah meninggal, maka komandan regu penembak melakukan tembakan dari jarak dekat ke arah kepala.

Hal ini dapat kita saksikan pada pameran 81 foto “Hari Terakhir Kartosoewirjo: 81 Foto Eksekusi Mati DI/TII”

Hadir juga anak kandung beliau yang bernama Sardjono Kartosoewirjo anak bungsu dari SM Kartosoewirjo. Dia mengatakan bahwa ayahnya hanyalah manusia biasa. Karena sempat tersiar kabar dan literatur yang menyebutkan Kartosoewirjo tidak mempan ditembak peluru, ini terbukti tidak benar. Malah ada juga kabar yang mengatakan beliau hilang.

Di sini terlihat bahwa Kartosoewirjo wafat sesuai prosedur standar, di tembak pada tiang eksekusi di Pulau Ubi, Kepulauan Seribu. Setelah eksekusi selesai tempat tiang eksekusi dibakar oleh pihak aparat.

Dari 12 anak Kartosuwirjo yang hidup pada waktu eksekusi, ada 7 orang dan lima orang yang ada di dalam foto. Kelima anak Kartosoewirjo yang ada dalam foto-foto tersebut ialah Dodo M Dardan, Kartika, Darti, Tahmid Rahmad Basuki, dan Sardjono yang waktu itu berusia lima tahun.

Ada empat hal permintaan Kartosoewirjo kepada Mahkamah Darurat Perang (Mahadper) sebelum dieksekusi yaitu:

(1) Meminta bertemu dengan perwira NII terdekat, tetapi ditolak,

(2) Meminta eksekusi dilihat oleh perwakilan keluarga, juga ditolak,

(3) Meminta jenazahnya dikembalikan ke keluarga dan dimakamkan di pemakaman keluarga, juga diditolak.

(4) Permintaan terkhir yang meminta bertemu dengan keluarga, ini yang dikabulkan.

Seusai eksekusi, jenazah Kartosoewirjo pun kemudian diperiksa tim dokter untuk memastikan bahwa pria yang kelahiran 7 Februari 1905 di Cepu, Jawa Tengah itu sudah tidak bernyawa.

Usai pemeriksaan, jenazah dimandikan dengan air laut, dikafani dan disalatkan. Di foto terlihat Jenazah Kartosoewirjo diangkat dengan sebuah tandu dan dibawa ke tepi laut untuk dimandikan. Selanjutnya jasad Kartosoewirjo dikafani dan disalatkan di tepi pantai.

Dari sekian banyak orang yang hadir, di antaranya ialah beberpa perwakilan instansi pemerintah, hanya empat petugas yang ikut mensalatkan. Setelah itu jenazah Kartosoewirjo dikuburkan di bawah sebuah pohon besar.

Sekarang menjadi tugas para ilmuwan sejarah untuk membuktikan apakah foto-foto tersebut asli atau rekayasa semata.

Kita ketahui di Gedung ARSIP nasional terdapat foto-foto sejenis, tetapi mengapa foto tersebut belum dibuka untuk umum?

Ruangan diskusi dan bedah buku serta pameran foto ini terasa sesak dengan hadirnya 500 pengunjung menyaksikan sejarah masa lalu yang baru terkuak sekarang ini.

Hari-hari ke depan, keluarga Kartosoewirjo akan berkunjung ke Pulau Ubi untuk berziarah. Karena selama 50 tahun ini, mereka selalu berziarah ke makam Kartosoewirjo di Pulau Onrust. (*)



Blog: http://www.pewarta.kabarindonesia.blogspot.com/ 
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com 
Berita besar hari ini...!!! kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com//

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Banjiroleh : Jenda Bangun
09-Feb-2016, 19:24 WIB


 
  Banjir Meski air meluap namun warga tetap beraktivitas di pinggir Sungai Babura Padang Bulan Medan, Sumatera Utara, kemarin. Hujan deras yang terjadi menyebabkan sejumlah rumah di kota Medan terendam banjir luapan Sungai Deli, sungai Babura dan Sungai Sei Mencirim.(*)
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 
 
Desa Wure dan Wisata Tuan Senhor 02 Feb 2016 17:57 WIB

 

 

 

 
Yuk, Kita Jadi Penulis! 29 Jan 2016 14:28 WIB


 

 
 

 

 
Confreria Reinha Rosari Larantuka 26 Jan 2016 09:33 WIB

 
  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia